Keajaiban Penglihatan Lainnya

Sumber: www.creationmoments.com

Mata adalah keajaiban kimia dan teknologi. Dibutuhkan ribuan mutasi yang dituntun dengan hati-hati agar makhluk tanpa mata dapat mengembangkan penglihatan. Dan karena setengah mata tidak dapat memberikan penglihatan, masing-masing dari ribuan mutasi ini tidak akan memberi manfaat apa pun bagi makhluk itu. Faktanya, tentu saja, mutasi tidak terjadi dengan cara ini. Semua mutasi sejati yang kita ketahui telah merugikan daripada membantu makhluk dengan mutasi tersebut. Fakta ini menempatkan imajinasi tentang ribuan mutasi positif berturut-turut di luar lingkup pertimbangan yang masuk akal secara ilmiah. Selain itu, semua hewan baik yang kita kenal, baik yang berbentuk fosil maupun yang hidup, tidak menunjukkan bukti perkembangan mata secara bertahap. Oleh karena itu, kesimpulan ilmiah yang paling masuk akal adalah adanya Pencipta yang merancang dan menciptakan mata. Lensa mata adalah keajaiban kimia. Lensa terdiri dari konsentrasi molekul protein di dalam sel yang dilapisi air. Ketika para ilmuwan mengetahui hal ini, mereka takjub. Molekul protein dalam air tidak transparan, sebagaimana seharusnya lensa. Setelah penelitian lebih lanjut, mereka menemukan rahasia Tuhan. Konsentrasi molekul protein yang tinggi dalam lensa mata menyebabkan protein-protein itu mengelompok bersama-sama seperti molekul-molekul kaca jendela. Akibatnya, larutan protein yang biasanya buram di lensa menjadi transparan. Mata lebih merusak ide-ide tentang asal-usul tanpa Tuhan daripada hampir semua fitur ciptaan lainnya karena mata memungkinkan kita untuk melihat sidik jari Sang Pencipta di sekitar kita! Catatan: I. Peterson. 1983. ‘Mengapa Lensa Mata Transparan,’ Science News, 16 April.

Posted in Science and Bible | Leave a comment

Desantis, Baptis Selatan, Partai Republik, dan Rock & Roll

Sumber: www.wayoflife.org

Gubernur Florida, Ron DeSantis adalah seorang yang konservatif dalam politik dan isu-isu sosial, tetapi dia juga seorang penikmat dan pendukung rock & roll. Ini adalah kekacauan. Budaya rock adalah salah satu hal utama yang memberi Amerika budaya Woke. Tema rock & roll selalu adalah, “Saya bebas melakukan apa yang saya inginkan kapan saja saya mau.” Tema ini adalah pemberontakan terhadap Yang Mahakuasa, yang mengatakan manusia tidak bebas melakukan apa yang diinginkannya. Filosofi rock & roll adalah sumber untuk setiap jenis ketidaksenonohan dan pemikiran yang tidak saleh: perzinahan, percabulan, homoseksualitas, transeksualisme, fashion unisex, feminisme radikal, gangsterisme, pencurian berantai, aborsi, kesenjangan generasi, tidak menghormati otoritas, dll. Rock & roll adalah soundtrack untuk semua hal ini. Apa pun kebaikan Republikanisme bagi Amerika saat ini, benih kehancuran moral berada di rock & roll kesayangannya. Seorang Southern Baptist memimpin doa pada pelantikan Desantis. Baptis Selatan cenderung menjadi Republikan (meskipun trend ini mulai berubah), tetapi sebagian besar bahkan dari Baptis Selatan yang paling konservatif pun bersifat duniawi. Lihat saja departemen pemuda. Gereja Baptis Selatan sudah mendunia sejak saya masih kecil di tahun 1950-an. Gereja Baptis Selatan adalah bagian dari masalah mendasar Amerika dan karena itu tidak dapat menjadi solusinya. Penyebaran perlahan teori ras kritis dan ajaran sesat lainnya di antara gereja-gereja Baptis Selatan hanyalah gejala dari masalah yang jauh lebih dalam, dan itu adalah orang-orang yang tidak lahir baru, suam-suam kuku, keduniawian, dan ketidaktahuan alkitabiah. Budaya rock and roll mungkin telah, lebih dari satu hal lain apapun, menghancurkan karakter musafir yang kudus, terpisah, dari gereja-gereja yang percaya Alkitab dan merusak serat moral Amerika yang dulu. Saya diselamatkan pada usia 23 tahun dari gaya hidup yang didorong oleh rock & roll, gaya hidup yang hampir menghancurkan saya, sebagaimana ia telah menghancurkan banyak anak muda. Lihat eBuku gratis Yang Harus Diketahui Setiap Orang Kristen tentang Musik Rock, https://www.wayoflife.org/free_ebooks/free_ebooks_by_name.php

Posted in General (Umum), musik | Leave a comment

Megachurch Baptis Selatan Menerima Orang Homoseksual Yang Tidak Bertobat Sebagai Anggota

Sumber: www.wayoflife.org

First Baptist Church di Orlando, Florida, sebuah gereja Baptis Selatan yang terkemuka, menerima kaum homoseksual yang tidak bertobat sebagai anggota, termasuk mereka yang memiliki pasangan “pernikahan” sesama jenis. Pada 13 Februari 2022, gembala senior David Uth mengatakan dalam sebuah khotbah bahwa gerejanya mengundang kaum homoseksual untuk berpartisipasi dalam kelompok-kelompok kecilnya, karena “setiap orang membutuhkan tempat yang aman untuk mengeksplorasi iman.” Kami setuju saja dengan pernyataan itu, jika dipahami dengan benar. Gereja kami mengundang segala macam orang yang belum diselamatkan untuk menghadiri kebaktian dan pelayanan lain yang terbuka untuk pengunjung, sehingga mereka dapat mempelajari Injil dan melihat Injil itu beraksi dalam dalam kehidupan Kristen. Setiap gereja harus terlibat dalam hal semacam ini. Tugas kita adalah menjangkau pendosa dengan Injil, semua jenis pendosa. Dalam kebaktian utama kami, kami memiliki perwakilan yang baik dari umat Hindu, Budha, agnostik, pezinah, pencuri, pemabuk, penyalahguna narkoba, Kristen nominal, dll. Kami mengimbau mereka untuk datang, selama mereka tidak menimbulkan gangguan. Kami ingin mereka mendengar khotbah Firman Tuhan, kesaksian dan nyanyian pujian, dan setelah kebaktian, kami mendorong mereka untuk tetap tinggal dan menyegarkan diri bersama kami dan berbicara tentang Kristus, yang dilakukan oleh banyak dari mereka. Kami mengundang mereka untuk belajar Alkitab di rumah. Kami ingin mengenal mereka dan menjawab pertanyaan mereka. Salah satu kebaktian utama kami setiap bulan dikhususkan untuk melayani yang belum diselamatkan, dalam semua jenisnya. Dalam kebaktian itu, semuanya diarahkan untuk tujuan ini. Pada saat yang sama, pengunjung bukanlah anggota. Untuk menjadi anggota, seseorang harus memenuhi persyaratan alkitabiah, yaitu pertobatan kepada Allah dan iman kepada Tuhan Yesus Kristus dan baptisan alkitabiah (Kis. 2:41-42; 20:21). Mereka harus dilahirkan kembali, bertobat, diubah secara supranatural, dan oleh kasih karunia Allah kami telah melihat setiap jenis pendosa bertobat dan terus menjalani kehidupan Kristen yang berbuah sebagai ciptaan baru di dalam Kristus. Selalu indah untuk melihat perubahan besar yang Tuhan kerjakan. Ini bukanlah yang dilakukan oleh First Baptist Church di Orlando. Mereka tidak mengkhotbahkan pertobatan kepada kaum homoseksual dan memanggil mereka untuk hidup baru di dalam Kristus. Mereka menerima homoseksual sebagaimana adanya, dalam dosa mereka. Itu bukanlah kasih Kristen sejati. Mereka membiarkan kaum homoseksual menipu diri mereka sendiri dengan berpikir bahwa Allah menerima mereka apa adanya, yang dengan jelas dikatakan Alkitab tidak benar. Penelitian oleh Justin Peters menemukan banyak kasus tentang hal ini. Salah satu anggota First Baptist adalah Joe Mills, yang “menikah” dengan pasangan prianya pada Desember 2021. Mills bukan hanya anggota, dia adalah pengurus salah satu Pertemuan Injil di gereja itu, dan dia membaptis anggota baru. Ini bukan kekristenan Perjanjian Baru. Di antara keanggotaan gereja di Korintus, yang didirikan oleh rasul Paulus, adalah segala macam orang berdosa, termasuk orang yang melakukan percabulan, penyembah berhala, pezinah, banci, orang yang menganiaya dirinya sendiri dengan manusia, pencuri, tamak, pemabuk, pencerca, dan pemeras. Mereka tidak diterima dalam dosa mereka; mereka diterima ketika mereka dilahirkan kembali dan diubah. “Dan beberapa orang di antara kamu demikianlah dahulu. Tetapi kamu telah memberi dirimu disucikan, kamu telah dikuduskan, kamu telah dibenarkan dalam nama Tuhan Yesus Kristus dan dalam Roh Allah kita” (1 Korintus 6:11).

Posted in Gereja, LGBT | Leave a comment

Kanada Meng-Eutanasi 10.000 Warganya Tahun Lalu

Sumber: www.wayoflife.org

Berikut ini kutipan dari “America, be very afraid,” Daily Mail, 6 Desember 2022: “Kanada, negara yang bangga dengan keterbukaan pikiran dan toleransinya, memiliki aturan paling permisif tentang eutanasia di dunia—dan hasilnya terus terang mengerikan. Tahun lalu, lebih dari 10.000 orang di Kanada – lebih dari tiga persen dari semua kematian di sana, luar biasa sekali — mengakhiri hidup mereka melalui eutanasia, meningkat sepertiga dari tahun sebelumnya. … Alan Nichols, misalnya, adalah seorang warga British Columbia berusia 61 tahun dengan riwayat depresi dan masalah medis lainnya — meskipun tidak ada yang mengancam jiwa — yang dirawat di rumah sakit pada tahun 2019 karena khawatir dia akan bunuh diri. Meskipun dia meminta saudaranya, Gary, untuk ‘mengeluarkannya’ sesegera mungkin, dalam waktu sebulan setelah pergi ke rumah sakit dia telah mengajukan permintaan untuk di-eutanasia. Dia menyebutkan hanya satu kondisi kesehatan — gangguan pendengaran — sebagai alasannya, tetapi itu cukup untuk memuaskan walinya dan dia dibunuh. ‘Alan pada dasarnya dihukum mati,’ kata saudaranya Gary. Erin Smith mengatakan ayahnya yang berusia 71 tahun, Rod McNeill, pergi ke rumah sakit Ontario setelah jatuh. Sebulan kemudian, dia … di-eutanasia untuk suatu kondisi – penyakit paru obstruktif kronik stadium akhir – yang menurut otopsi tidak dia miliki, kata Smith. … Kanada akan mengizinkan orang untuk bunuh diri hanya karena alasan kesehatan mental. Mulai Maret 2023, kelayakan bunuh diri dengan bantuan medis di Kanada akan diperluas ke orang-orang yang tidak memiliki penyakit fisik. … Kanada juga mempertimbangkan untuk memperluas eutanasia kepada anak di bawah umur ‘dewasa’ — anak di bawah 18 tahun yang memenuhi persyaratan yang sama dengan orang dewasa. Para dokter dan aktivis hak asasi manusia mengatakan undang-undang eutanasia Kanada yang mudah didapat dan mudah dibawa sangat berbahaya bagi orang-orang cacat yang sebagai akibatnya akan mengalami ‘devaluasi’. … Profesor Tim Stainton, direktur Institut Kanada untuk Inklusi dan Kewarganegaraan di Universitas British Columbia, menggambarkan hukum Kanada sebagai barangkali ancaman eksistensial terbesar bagi penyandang disabilitas sejak program Nazi di Jerman pada tahun 1930-an. Dibandingkan dengan Nazi tentu saja merupakan hal terakhir yang diharapkan oleh Justin Trudeau dan para sekutunya yang sangat ‘woke,’ tetapi ketika mereka mengubah negara mereka menjadi hutan belantara bunuh diri dengan bantuan, mereka kehilangan klaim apa pun atas kemanusiaan bersama.

Posted in Kesehatan / Medical | 1 Comment

Gembala Sidang Megachurch Ingin Menjangkau Pria-Pria Muda dengan Menanam Ganja

Sumber: www.wayoflife.org

Gembala Jamal Bryant dari New Birth Missionary Baptist Church di Atlanta telah mengumumkan rencananya untuk menanam ganja di properti gereja sebagai usaha menjangkau jiwa. Gereja ini adalah “gereja kulit hitam terbesar di Amerika yang memiliki tanah.” Dia berkata bahwa dia sedang mencari anggota-anggota jemaat pria yang “berbau ganja” (“Megachurch Pastor,” Relevan, 9 Desember 2022). Dia berkata, “Jadi jika pria, bocah kulit hitam, di Bankhead berkata, ‘Mereka menanam ganja di gereja? Di mana saya bergabung?’ Saya tidak membutuhkan pamflet untuknya.” Jadi Gembala Jamal ingin menggunakan mariyuana sebagai promosi gereja! Ini sangat bodoh, bahkan jika ganja legal di Georgia, padahal sebenarnya tidak (budidaya ganja untuk alasan apa pun adalah pelanggaran kejahatan). Ganja bukanlah obat yang tidak berbahaya. Pendukung ganja untuk tujuan rekreasi biasanya mengabaikan bahaya yang telah terbukti seperti kecanduan, psikosis, ganja sebagai obat pembuka jalan kepada obat-obat lain, efek jangka panjang pada pembelajaran, kognisi, dan kepribadian, sindrom amotivasional (lesu dan kehilangan minat dalam pencapaian), bronkitis, dan infeksi pernapasan, dan peningkatan risiko penyakit kardiovaskular. Ada banyak bukti bahwa ganja bukanlah obat relaksasi yang tidak berbahaya. Saya mengetahui hal ini dengan sangat baik, karena pernah menjadi pengguna narkoba sebelum saya diselamatkan, dimulai dengan tur Angkatan Darat saya di Vietnam pada tahun 1970-71. Ganja adalah obat psikoaktif dengan sifat halusinogen yang dapat mengacaukan kedalaman jiwa seseorang. Ini memengaruhi orang secara berbeda-beda, tetapi depresi, kecemasan hebat, dan paranoia adalah efek samping yang umum, dan psikosis akut tidak jarang terjadi. Hal ini dibuktikan dalam sebuah penelitian yang diterbitkan di Lancet pada Maret 2019. Desakan untuk melegalkan ganja adalah buah dari budaya pop rock & roll, yang hati dan jiwanya adalah filosofi anti-Tuhan “hidup sesukamu.” Ini adalah produk dari industri hiburan yang kotor, kekristenan yang murtad, sistem pendidikan yang dikhususkan untuk relativisme moral, masyarakat yang merayakan ekspresi diri yang tidak terkendali, dan kurangnya kebijaksanaan yang biasanya tercermin dalam pelaporan media arus utama. Perintah Tuhan agar umat-Nya “sadar” diulangi 12 kali dalam Surat-Surat Perjanjian Baru. Itu berarti mengendalikan pikiran dan jiwa seseorang sehingga hanya Tuhan yang berkuasa. “Sadar” adalah kebalikan dari berada di bawah pengaruh alkohol atau mariyuana atau obat-obatan pengontrol pikiran lainnya.

Posted in General (Umum), Kesehatan / Medical | Leave a comment

Thomas Jefferson Angkat Bicara

Sumber: www.creationmoments.com:

“Teori evolusi tidak dimulai oleh Charles Darwin. Para filsuf Yunani yang memilih untuk tidak percaya bahwa Tuhan Pencipta itu ada mencoba menjelaskan asal mula segala sesuatu melalui waktu dan kebetulan. Thomas Jefferson adalah seorang negarawan bagi Amerika Serikat dan hidup pada generasi sebelum Charles Darwin dan telah dipengaruhi oleh tulisan beberapa penulis filsafat Jerman dan Inggris. Jefferson fasih dalam enam bahasa, memiliki tiga gelar doktor dan fasih dalam sains, namun dia dengan tegas menolak gagasan evolusi. Jefferson bukanlah seorang Kristen yang beriman, tetapi dia menulis untuk membela Sang Pencipta. Berikut adalah beberapa kata-katanya: ‘Saya berpendapat – tanpa mengandalkan pewahyuan – bahwa ketika kita memperhatikan alam semesta pada bagian-bagiannya, secara umum ataupun khusus, tidak mungkin bagi pikiran manusia untuk tidak melihat dan merasakan keyakinan akan suatu desain, keterampilan sempurna, dan kekuatan tak terbatas di setiap atom komposisinya. Mustahil bagi pikiran manusia untuk tidak percaya bahwa, dalam semua ini, ada rancangan, sebab dan akibat, hingga Kausa terakhir, Perancang segala sesuatu.’ Kita bisa menambahkan bahwa ciptaan bersaksi dengan limpahnya tentang sang Pencipta, atau Perancang, sebagaimana Thomas Jefferson memanggilNya. Selain itu, Sang Pencipta ini memiliki kasih yang mendalam terhadap ciptaan-Nya dan khususnya bagi Anda dan saya, melalui Putra-Nya, Yesus Kristus.”

Posted in Science and Bible | Leave a comment

Gembala Sidang Berkhotbah Melawan “Minum Secara Moderat”

Sumber: www.wayoflife.org

“Gembala sidang dari Tennessee, Robby Gallaty, (Long Hollow Baptist Church, Hendersonville) menghimbau orang percaya untuk memegang posisi tradisional Baptis. Dia berharap dia melakukan hal itu pada masa yang lebih awal dalam kehidupannya. Gallaty dibesarkan di New Orleans dalam budaya di mana minum-minum adalah bagian dari kehidupan. Dia mulai minum alkohol pada usia 15, menjadi seorang ‘pecandu alkohol’ dan sudah berada dalam upaya pengobatan keduanya sebelum dia bisa lepas dari kemabukan dan menemukan dan Yesus. Setelah tidak mabuk lagi selama 16 tahun, Gallaty mengatakan dia ‘selalu’ membahas alkohol dalam khotbah-khotbahnya. Dia berkata, ‘Dulu saya berpikir saya bisa minum secukupnya … Masalahnya adalah garis antara minum-minum saja dan kemabukan adalah garis yang kabur, jadi saya sekarang bertarak penuh dari alkohol.’ Dia menambahkan, ‘Saya belum pernah bertemu orang yang menjadi lebih suci karena ia minum alkohol. Tetapi saya sudah sering melihat orang-orang menghancurkan hidup mereka karenanya’” (“Baptists & Alcohol,” Baptist Press, 2 November 2018).

Posted in General (Umum) | Leave a comment

Pemain Bola Yunani yang Sudah Pensiun Dihukum Penjara Karena Komentar Anti-LGBT

Sumber: www.wayoflife.org

Berikut ini kutipan dari “God Created Adam and Eve,” Premier Christian News, 14 Nov. 2022: “Seorang legenda sepak bola Yunani telah dijatuhi hukuman penjara setelah dia mengkritik undang-undang identitas gender di media sosial. Gelandang pensiunan Vasilis Tsiartas telah dijatuhi hukuman sepuluh bulan penjara dan denda 5.000 oleh pengadilan Athena setelah dia didakwa dengan ujaran kebencian menyusul komentar yang dia buat pada tahun 2017. Tsiartas menulis di halaman Facebook-nya bahwa dia berharap ‘perubahan jenis kelamin pertama dilakukan pada anak-anak dari mereka yang meratifikasi kekejian ini,’ menurut outlet berita The Greek Times. ‘Legitimasikan juga pedofila untuk menuntaskan kejahatannya,’ lanjutnya. Tsiartas kemudian menambahkan, ‘Tuhan menciptakan Adam dan Hawa.’ Undang-undang yang dikritik oleh Tsiartas menghapus persyaratan medis dari proses perubahan jenis kelamin yang sah, dan menurunkan usia minimum menjadi 15 tahun. Setelah komentar Tsiartas itu, aktivis trans terkemuka di Yunani, Marina Galanos, mengajukan gugatan terhadapnya. Pria berusia 49 tahun itu menjadi orang pertama yang dihukum setelah Yunani memperkenalkan undang-undang anti-rasis untuk hasutan publik atas kekerasan atau kebencian atas dasar identitas gender. Asosiasi Dukungan Transgender (SYD) menggambarkan hukuman Tsiartas sebagai ‘sangat penting bagi komunitas transgender.’ Menanggapi berita di Twitter, Tsiartas mengatakan dia akan mengajukan banding atas keputusan tersebut.”

Posted in LGBT | Leave a comment

Tidak Ada Suku Terhilang

Sumber: www.wayoflife.org

Dimulai dengan penawanan Asyur dan Babilonia pada abad ke-8 dan ke-6 SM, suku-suku Israel terserak-serak, tetapi mereka tidak pernah hilang. Yakobus berbicara tentang mereka pada zamannya. “Salam dari Yakobus, hamba Allah dan Tuhan Yesus Kristus, kepada kedua belas suku di perantauan” (Yak. 1:1). Pada masa Tribulasi, 144.000 penginjil akan dimeteraikan dari 12 suku Israel (Wahyu 7:4-8). “Penyebutan dua belas suku Israel juga merupakan sanggahan terhadap gagasan bahwa suku-suku Israel hilang, serta teori bahwa suku-suku yang hilang ini berlanjut terus dalam masyarakat berbahasa Inggris di dunia [British Israelism]. Meskipun silsilah-silsilah bisa telah hilang, seorang Yahudi modern dapat yakin bahwa dia adalah keturunan Abraham; dan Tuhan tahu ke suku mana dia harus diklasifikasikan” (John Walvoord).

Posted in Israel | Leave a comment

Riset Baru Menunjukkan Bahwa Pelarangan Bernyanyi dan Pengharusan Masker di Gereja Selama Covid Tidaklah Diperlukan

Sumber: www.wayoflife.org

Berikut ini disadur dari “New Study,” Premier Christian News, Nov. 17 Agustus 2022: “Sebuah studi baru menunjukkan bahwa larangan bernyanyi di dalam ruangan di gereja-gereja dan di paduan suara selama pandemi Covid 19 didasarkan pada bukti yang menyesatkan. Alasan pelarangan yang diterapkan di sebagian besar negara, didasarkan pada latihan paduan suara yang berlangsung pada Maret 2020 pada kelompok Skagit Valley Chorale di Mount Vernon, di Gereja Presbiterian Washington, di mana 52 dari 61 peserta terinfeksi virus corona. Namun penyelidikan selanjutnya oleh pejabat Kesehatan Masyarakat Kabupaten Skagit memberikan informasi baru bahwa seorang anggota paduan suara, yang datang ke latihan tahun 2020 dengan gejala dan kemudian dinyatakan positif terkena virus, lebih mungkin berasal dari komunitas yang terinfeksi dan merupakan satu-satunya sumber infeksi virus. Tinjauan atas informasi baru ini oleh Universitas Brunel, Universitas Nottingham Trent, dan Fakultas Kedokteran Brighton dan Sussex menyimpulkan bahwa banyak gejala pada para anggota paduan suara itu mulai terlalu dini untuk bisa disebabkan oleh latihan tersebut. Dr. Colin Axon dari Brunel University London berbicara kepada Premier dan mengatakan dia yakin larangan global tidak diperlukan. ‘Saya dapat melihat mengapa ada kehati-hatian, tetapi saya pikir itu hati-hati yang terlalu berlebihan, dan menurut saya itu tidak perlu. Nilai dan fungsi dari orang berkumpul dan bernyanyi benar-benar dilupakan. Masker juga tidak efektif di lingkungan gereja, tidak ada lagi bukti ilmiah bahwa masker itu berfungsi, hal-hal ini bersama-sama menciptakan ketakutan pada orang-orang, yang tidak berdasar, tidak dapat dibenarkan. Masyarakat tidak perlu takut karena pengaruh sosialisasi dengan orang lain terhadap kesehatan masyarakat, baik itu di lingkungan gereja atau paduan suara atau yang lainnya, yang penting adalah interaksi sosial yang dibutuhkan masyarakat, dan itu berpengaruh signifikan terhadap kesehatan seseorang.’”

Posted in General (Umum), Gereja, Kesehatan / Medical | Leave a comment