Satu Lagi Fosil yang Dikira Burung-Dinosaurus

(Berita Mingguan GITS 25 Juli 2015, sumber: www.wayoflife.org)

Universitas Edinburgh dan Chinese Academy of Geological Sciences telah mengumumkan penemuan terbaru kandidat mata rantai yang hilang dalam evolusi burung. Zhenyuanlong (naga zhenyuan) adalah nama dari seekor “dinosaurus bersayap” yang telah menjadi fosil. Makhluk berukuran 2 meter ini katanya terlihat “persis seperti burung turkey atau burung pemakan bangkai.” Ia memiliki “sayap-sayap sejati” dengan bulu khusus di lengan pendeknya dan ekornya, tetapi ia tidak terbang. Penafsiran atas artefak ini tentunya dibumbui dengan konsep evolusionis, bukan karena ada bukti-bukti, tetapi karena itulah asumsi dasar dalam pikiran para ilmuwan tersebut. Ketua peneliti, Dr. Steve Brusatte, mengatakan, “Jadi mungkin [sayap] tidak berevolusi untuk terbang – barangkali sayap berevolusi sebagai suatu struktur dekorasi, atau untuk melindungi telur di sarang. Atau mungkin binatang ini mulai bergerak di antara pepohonan dan mampu untuk meluncur” (“Dinosaur find: nenek moyang Velociraptor adalah ‘naga bersayap,’” BBC News, 17 Juli 2015).

Ini adalah asumsi belaka, semata-mata menebak-nebak. Sama sekali tidak ada bukti bahwa sayap dan kemampuan untuk terbang adalah hasil evolusi. Agar seekor “dinosaurus” dapat berevolusi menjadi burung, perlu penambahan besar-besaran informasi yang tersusun sempurna di dalam DNA, untuk menciptakan struktur-struktur baru yang begitu kompleks, dan evolusi tidak pernah bisa mengajukan mekanisme kreatif apa yang dapat menyebabkan perubahan demikian. “Seleksi alam,” dalam kondisi terbaik, hanya mampu untuk menyeleksi dalam lingkup informasi genetik yang sudah ada. Sedangkan mutasi, itu adalah kesalahan genetika. Mutasi yang paling baik pun hanyalah bersifat netral, dan seringkali mutasi sangat merusak bagi individu yang bersangkutan. Mutasi tidak dapat membangun lapisan demi lapisan kode genetik yang kompleks dan tersusun rapi. Apapun juga binatang “Zhenyuanlong” ini, jelas ia tidak berevolusi. Ada begitu banyak jenis binatang yang terbang (burung, mamalia, reptil, dan serangga) dan juga ada banyak binatang bersayap yang tidak terbang (misal emu, burung unta), dan Zhenyuanlong masuk ke salah satu kategori ini.

Posted in Science and Bible | Leave a comment

Rick Warren Akan Bergandengan Tangan dengan Paus

(Berita Mingguan GITS 25 Juli 2015, sumber: www.wayoflife.org)

Gembala sidang Rick Warren dari Saddleback Church (Southern Baptist), dan penulis buku The Purpose Driven Life, dijadwalkan akan berbicara dalam Festival of Families yang diadakan oleh Paus di Philadelphia pada bulan September ini. Pembicara lain melingkupi tiga kardinal Katolik dan seorang rabbi Yahudi (“Papal Mass in Philadelphia,” Catholic Herald, 26 Juni 2015). Saya akan mengajukan kepada Gembala Warren pertanyaan berikut: “Jika seseorang berdoa kepada Maria, mempercayai keperantaraannya dan pertolongannya, dan menganggap baptisan sebagai kelahiran kembali, dan percaya bahwa sepotong roti adalah benar-benar tubuh dan darah Yesus (sebagaimana dipercayai oleh Paus), apakah dia seseorang yang diselamatkan, ataukah dia mengikuti “injil lain” dan “roh yang lain”? Rick Warren adalah salah satu pengkhotbah yang paling berpengaruh di dunia, dan dia adalah seorang buta yang menuntun orang buta. Bahwa Southern Baptist Convention tidak secara terbuka menegor kesalahan dan kompromi yang dia lakukan, dan mengeluarkan gereja dia dari Southern Baptist, adalah bukti bahwa Southern Baptist Convention sedang memberontak terhadap Firman Allah.

Posted in Ekumenisme, Katolik | Leave a comment

Mengapa Allah Memberikan Kita Sidik Jari?

(Berita Mingguan GITS 25 Juli 2015, sumber: www.wayoflife.org)

Berikut ini dari CreationMoments.com, 14 Juli 2015: “Para kriminal yang tertangkap atas kejahatan mereka melalui sidik jari mereka bisa jadi tidak senang bahwa mereka terlahir dengan suatu pola “kerutan” yang unik di ujung jari mereka. Tetapi kita semua bisa mengucap syukur bahwa Allah memberikan sidik jari kepada kita karena sidik jari sangat membantu indra sentuh ktia. Para ilmuwan di Perancis melakukan serangkaian eksperimen dengan jari-jari buatan yang diberikan sensor mirip karet. Mereka lalu membandingkan antara ujung jari buatan yang diberikan pola kerutan dengan ujung jari yang diberikan material mulus mirip kulit biasa, untuk melihat apakah ujung jari yang diberikan kerutan membuat perbedaan yang berarti. Penemuan mereka mencengangkan mereka. Ujung jari yang diberi kerutan menghasilkan getaran hingga 100 kali lebih kuat dibandingkan yang bermaterial mulus ketka meraba permukaan yang agak kasar. Para peneliti menyimpulkan bahwa getaran-getaran yang ekstra ini memberikan kita kemampuan yang lebih tinggi untuk mendeteksi jenis tekstur permukaan. Ketika meraba dengan jari suatu permukaan dengan tekstur tertentu, sidik jari kita meng-amplifikasi getaran yang akan menstimulasi ujung-ujung saraf di kulit. Ini membuat kita mampu mengidentifikasi objek melalui sentuhan. Karena tahu bahwa kita memerlukan indra sentuhan untuk bekerja dari segala arah, Pencipta kita mendesain sidik jari kita untuk muncul dalam pola gelang-gelang elips. Desain “loop” ini memastikan bahwa pasti ada bagian sidik jari yang bersentuhan tegak lurus dengan suatu permukaan, tidak peduli orientasi jari kita bagaimana pun juga. Penelitian seperti ini dapat membantu para ilmuwan mendesain tangan prostetik dengan kemampuan feedback sentuhan yang semakin baik. Sekali lagi, ketika ilmu pengetahuan meniru desain yang ada di makhluk hidup, mereka sedang meniru desain yang dibuat oleh Pencipta mereka, tidak peduli mereka sadar atau tidak sadar akan hal ini!”

Posted in Science and Bible | Leave a comment

Jimmy Carter Mengatakan Bahwa Yesus Akan Menyetujui “Pernikahan” Gay

(Berita Mingguan GITS 18 Juli 2015, sumber: www.wayoflife.org)

Dalam sebuah wawancara pada tanggal 7 Juli dengan HuffPost Live, mantan presiden AS, Jimmy Carter, mengatakan: “Saya rasa Yesus akan mendukung hubungan cinta apapun, jika hubungan itu jujur dan tulus dan tidak merugikan orang lain, dan saya tidak melihat bahwa pernikahan gay merugikan orang lain. Saya percaya Yesus akan menyetujui pernikahan gay. Ini hanya pendapat pribadi saya saja.” Jimmy Carter adalah seorang guru sekolah minggu sejak lama di Maranatha Baptist Church di Plains, Georgia, walaupun dia tidak mempercayai Alkitab. Pada tahun 1997, Carter menegor Southern Baptist Convention karena mereka memberitakan Injil kepada orang-orang Mormon. Carter mencintai theolog-theolog modernistik seperti Barth dan Brunner yang menyangkali ketiadasalahan Alkitab, kelahiran Kristus dari perawan, dan doktrin-doktrin penting lainnya. Setelah dia terpilih menjadi Presiden, Carter menunjuk aktivis pro-aborsi, Arah Weddington, sebagai asisten Presiden. Dia telah mempromosikan hak homoseksual sejak awal tahun 1990an. Mengatakan bahwa Yesus akan menyetujui pernikahan gay adalah hal yang sangat konyol, karena Yesus mendefinisikan pernikahan sebagai antara seorang laki-laki dan seorang perempuan sebagaimana “sejak semula,” mengacu kepada Kejadian 2. “Tidakkah kamu baca, bahwa Ia yang menciptakan manusia sejak semula menjadikan mereka laki-laki dan perempuan? Dan firman-Nya: Sebab itu laki-laki akan meninggalkan ayah dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya itu menjadi satu daging” (Yesus Kristus, Matius 19:4-5).

Posted in Kesesatan Umum dan New Age | Leave a comment

Budaya Kematian Belgium

(Berita Mingguan GITS 18 Juli 2015, sumber: www.wayoflife.org)

Berikut ini disadur dari “Thousands of people in Belgium,” Business Insider, 3 Juli 2015: “Seorang wanita sehat berusia 24 tahun di Belgium menjadi topik utama berita ketika dia mengumumkan bahwa dia akan mati dengan cara bunuh diri yang dibantu, bukan karena ada rasa sakit kronis atau penyakit terminal, tetapi karena dia ada pikiran bunuh diri yang terus muncul. Wanita tersebut, yang hanya memberikan nama depannya saja, Laura, adalah satu dari 50 orang yang setiap tahun di Belgium diizinkan untuk bunuh diri karena alasan psikiatris saja. Belgium membuat sejarah pada tahun 2002 ketika negara itu melegalkan bunuh diri yang dibantu bagi orang-orang dengan kesakitan yang tak tertahankan, baik itu secara fisik ataupun psikis. Pendukung hukum ini mengatakan bahwa aturan itu memanusiawikan orang-orang dengan penyakit parah dengan cara memberikan mereka kebebasan untuk mengakhiri segala sesuatu. Para penentang hukum itu berargumen bahwa dokter-dokter Belgia sering kali meresepkan bunuh diri bahkan ketika pasien tersebut masih memiliki opsi-opsi lain. Sejak hukum itu berlaku, sekitar 10.600 orang telah bunuh diri di Belgium secara resmi dan dibantu, setengahnya berusia 70-90 tahun. Tetapi dari antara 1.924 orang yang di-euthanasia pada tahun 2014, sekitar 2-3 persen adalah orang-orang yang menderita penyakit psikiatris, dan banyak di antara mereka berusia muda, demikian berita dari Profesor Wim Distelmans, ketua dari komisi federal euthanasia, kepada publikasi Humo.”

Posted in Kesehatan / Medical, Kesesatan Umum dan New Age | Leave a comment

Lokasi Sodom

(Berita Mingguan GITS 18 Juli 2015, sumber: www.wayoflife.org)

Dr. Leen Ritmeyer, arsitek dan arkeolog, telah membuat tiga gambar sketsa rekonstruksi atas kota kuno Sodom dan gerbangnya, berdasarkan riset dua dekade belakangan ini oleh Dr. Steven Collins, Dekan College of Archaeology dan Biblical History di Trinity Southwest University, Albuquerque, New Mexico. Saya memahmi bahwa Ritmeyer telah membantu dalam sedikit dalam penggalian. Mereka percaya bahwa Sodom terletak di Tel el-Hammam, hampir persis timur dari Yerikho, di sebelah timur sungai Yordan. Ini adalah lembah Yordan, yaitu daerah tempat sungai Yordan mengalir memasuki Laut Mati. Ini cocok dengan gambaran Alkitab tentang lokasi Sodom di Kejadin 13:10-11. Lot melayangkan pandangannya dari Betel, yang terletak sebelah barat Yerikho, dan melihat daerah di sebelah timur, dan menyebutnya “Lembah Yordan.” Dari Betel, Lot berperjalanan ke arah timur, ke Sodom. Kata Ibrani untuk “lembah” dalam Kejadian 13 adalah “kikkar,” yang berarti suatu lingkaran, suatu deskripsi yang sempurna akan lembah Yordan.

Ritmeyer melaporkan, “Dalam proses penggalian Tel el-Hammam pada tahun 2013, sebuah rumah gerbang dengan tiang-tiangnya ditemukan di belakang gerbang utama dari sebuah kota dari zaman Middle Bronze. Gambar rekonstruksi ini memperlihatkan bagaimana gerbang utama dari Tel el-Hammam kira-kira terlihat. Gambar ini memperlihatkan ada jalan yang tegak lurus melalui rumah gerbang tersebut dengan ruang di sisinya tempat para penatua dan hakim kota akan berkumpul. Banyak penemuan seru lainnya yang muncul, seperti pecahan tembikar yang meleleh dan tulang tengkorak yang terbakar, yang menyaksikan pernah terjadinya suatu kehancuran karena api, mirip dengan yang digambarkan dalam Kejadian 19.” Apakah Tel el-Hammam benar-benar dulu adalah Sodom atau bukan, yang jelas Sodom dan kota-kota saudaranya terletak di sekitar situ. Gambar-gambar rekonstruksi yang dibuat oleh Dr. Ritmeyer didasarkan pada riset arkeologis yang riil, dan sangatlah indah, memberikan hidup pada sejarah Alkitab.

Posted in Arkeologi | Leave a comment

Darlene Zschech dari Hillsong Bergandeng Tangan dengan Paus

(Berita Mingguan GITS 11 Juli 2015, sumber: www.wayoflife.org)

Pada tanggal 3-4 Juli, 2015, Darlene Zschech dari Hillsong Music bergandeng tangan dengan Paus pada acara Convocation of the Renewal of the Holy Spirit di Vatikan. Di halaman Facebook-nya, Zschech mengatakan: “Merasa terhormat untuk menyanyi pekan ini, bersama Andrea Bocelli, Don Moen, Noa [seorang penyanyi Israel], dengan Paus Fransiskus dan ribuan penyembah yang berkumpul di St. Peter’s Square di Vatikan. Ini adalah perayaan persatuan dan perdamaian dalam Pembaharuan Roh Kudus. Hari-hari yang luar biasa bagi Tubuh Kristus.” Misa Katolik diselenggarakan pada acara tersebut, dipimpin oleh Kardinal Angelo Comastri. Menurut dogma Katolik yang penuh hujat, imam memiliki kuasa untuk mengubah roti menjadi tubuh dan darah Yesus Kristus yang sebenar-benarnya, dan lalu disembah dalam bentuk hosti yang dikuduskan.

Kita bertanya-tanya apakah Darlene mengarahkan sebagian dari penyembahannya yang antusias itu kepada Yesus versi hosti-nya Katolik? Paus Fransiskus memuji semangat persatuan yang dimiliki gerakan kharismatik, dan mengatakan bahwa persatuan Kristen “berakar dari baptisan bersama” (“Pope Greets Members of the Renewal,” 4 Juli 2015, FullyCatholic.com). Menurut dogma Roma Katolik, baptisan adalah kelahiran baru dan jalan masuk kepada kehidupan Kristen yang lalu akan ditopang oleh sakramen-sakramen. Ini adalah injil “kasih karunia plus pekerjaan” yang dikutuk dalam Galatian 1:8-9, tetapi yang di-branding dengan pintar oleh Gereja Katolik segalah “hanya kasih karunia.” Karena dia sudah ada di Vatikan, kita bertanya-tanya apakah Darlene mengambil kesempatan untuk mengunjungi basilika Santa Maria Maggoire dan berdoa kepada ratu sorga dan bermeditasi pada patung Maria yang tergantung di atas kayu salib bersama Yesus di luar basilika itu? Tidak ada hal yang lebih efektif dalam membangun “gereja” esa-sedunia selain gerakan kharismatik dan musik kontemporer mereka.

Posted in Ekumenisme, Katolik | Leave a comment

Mabuk dengan Darah Orang-Orang Kudus

(Berita Mingguan GITS 11 Juli 2015, sumber: www.wayoflife.org)

Dan aku melihat perempuan itu mabuk oleh darah orang-orang kudus dan darah saksi-saksi Yesus. Dan ketika aku melihatnya, aku sangat heran(Wah. 17:6). Gereja Roma Katolik telah membunuh jutaan orang percaya. Di Belanda saja, begitu banyak orang disiksa dan dihancurkan. “Sejarah dari Negara-Negara Rendah [Editor: disebut demikian mungkin karena negara-negara itu berada di bawah permukaan laut] sejak waktu ini penuh dengan kemartiran, sehingga terasa seperti pemusnahan populasi secara perlahan. … Api tersebut dikobarkan di seluruh negara, dan perintah menyusul perintah, dengan kebengisan yang semakin bertambah, terus mempertahankan baranya. Hukumannya mati jika membaca satu halaman saja Kitab Suci; hukuman mati untuk mendiskusikan poin iman mana pun; hukuman mati jika memiliki tulisan mana pun dari Luther, Zwingli, atau Oecolampadius; hukuman mati jika menunjukkan keraguan terhadap efektivitas dari sakramen, atau otoritas Paus.

Pada tahun 1536, hamba Tuhan yang baik dan setia itu, William Tyndale, dicekik dan dibakar di Vilvordi, dekat Brussels, karena ia menerjemahkan Perjanjian Baru ke dalam bahasa Inggris, dan mencetaknya pada tahun 1535. …Sekitar empat ratus gereja dirampok dan dirusak dalam beberapa hari. …Tentara-tentara diperintahkan untuk disebar di negara yang kacau balau itu, supaya perintah penganiayaan bisa terus dijalankan. Para Protestan dalam keadaan sangat terjepit; banyak yang dibunuh, dan banyak yang melarikan diri ke luar negeri.

Pada tahun 1567, Duke Alva yang kejam dikirim ke Belanda dengan lima belas ribu pasukan Spanyol dan Italia; dan Inkuisisi diharapkan melancarkan semua tenaganya. Gereja-gereja yang terbuat dari kayu dirobohkan, dan di beberapa tempat, tiang-tiang kayunya dipakai untuk menjadi tiang gantungan untuk menggantung gembala sidang dan anggota-anggota jemaatnya. [Kejahatan-kejahatan ini] disaksikan hampir setiap hari di negara itu selama hampir empat puluh tahun. …Pada tahun 1567 ‘konsili darah,’ demikian sebutannya, mengadakan rapat pertama. …Darah kini sudah mengalir bagaikan sungai. …Perintah baru dikeluarkan, membebankan hukuman yang berat kepada semua tukang gerobak, pembawa barang, dan tuan kapal, yang membantu emigrasi para ‘penyesat’ tersebut. Mereka telah memutuskan bahwa tidak ada yang boleh melarikan diri. …Pada tanggal 19 Februari 1568, sebuah keputusan dakwaan dari Holy Office menjatuhkan hukuman mati bagi semua penduduk Belanda sebagai penyesat. …Sebuah pengumuman dari raja, sepuluh hari kemudian, menguatkan perintah inkuisisi ini, dan memerintahkan agar dilaksanakan segera, tanpa memperdulikan usia, jenis kelamin, ataupun kondisi. Ini kemungkinan adalah perintah hukuman mati paling ringkas yang pernah dibuat. Tiga juta orang – laki-laki, perempuan, dan anak-anak, dihukum di tiang gantung dalam tiga baris. Dari penghukuman univesal ini, pembaca dapat melihat roh kepausan yang sebenarnya, dan apa yang bisa diharapkan bagi mereka yang tidak menyerahkan diri secara absolut, melalui ketaatan buta, kepada semua berhala dan tahayulnya (Miller’s Church History, hal. 1002-1008).

Posted in Katolik, Penganiayaan / Persecution | Leave a comment

Gerakan Menyerah yang Terus Merangsek

(Berita Mingguan GITS 11 Juli 2015, sumber: www.wayoflife.org)

Berikut ini ditulis pada tahun 1929 oleh I. M. Haldeman, dengan judul A King’s Penknife, atau Why I am Opposed to Modernism (Mengapa Saya Menentang Modernisme): “Sebuah kata yang dengan gampangnya dilontarkan terhadap siapapun yang mempertahankan integritas Alkitab, bukan hanya sebagai patokan iman, tetapi juga patokan perilaku, adalah ejekan berikut: ‘Sempit.’ (Editor: Berpikiran sempit! Berwawasan sempit!) Ada orang-orang Kristen, bahkan di mimbar-mimbar, yang cukup setia dan mau bertahan pada panggilan mereka, tetapi merinding ketika kata ini dituduhkan kepada mereka. …Tetapi sebagaimana saya ingat khobah dari sang Anak Allah, saya menemukan ada suatu kesempitan yang positif: Dialah yang mengatakan, ‘sempitlah jalan yang menuju kepada kehidupan.’ ….Memprotes keras hal ini dan menyebutnya sebagai sesuatu yang ‘memecah-belah;’ menyarankan kompromi demi ‘persaudaraan’ dan ‘kasih Kristiani’ dan berbicara dengan nada bahwa KASIH LEBIH PENTING DALAM JEMAAT DARIPADA KEBENARAN DOKTRIN, ADALAH KELEMAHAN EMOSIONAL DAN KESALAHAN FATAL. …Kata ‘toleransi’ (Editor: dalam pemahaman kompromi, misalnya memperbolehkan pengajaran sesat), tidak boleh ada dalam kosa kata gereja. Kata ini tidak ada dalam Alkitab. Ini bukan kata yang baik. Ini tidak dipakai oleh kaum yang baik. Ini adalah kata yang dipakai oleh orang-orang yang tidak mau memihak ke siapa-siapa. Terkandung di dalamnya, tidak peduli betapapun diencerkan, gerakan untuk menyerah yang terus merangsek. …Mengapakah Gereja harus mentoleransi orang-orang yang tidak mentoleransi Alkitab sebagai Kitab yang dari Tuhan?”

Posted in Fundamentalisme | Leave a comment

Mahkamah Agung AS Secara Menyedihkan Menentang Allah

Pada hari Jumat minggu lalu, mayoritas anggota Mahkamah Agung AS meninggikan diri mereka sendiri melawan Allah dan FirmanNya dan juga UUD AS, dengan membuat keputusan bahwa pasangan sesama jenis boleh “menikah” di semua negara bagian, yang meruntuhkan semua hukum yang menentang tindakan ini.

Hal ini tidak mengejutkan, tentunya, mengingat berbagai keputusan yang telah dibuat oleh institusi tersebut selama 50 tahun belakangan. Mereka telah membuat hukum (editor: yang mestinya adalah tugas legislatif), bukannya membuat keputusan berdasarkan hukum (editor: yang adalah tugas yudikatif) (misalnya, menghilangkan doa dan pembacaan Alkitab dari sekolah-sekolah pada tahun 1962 dan 1963, menciptakan hak untuk aborsi pada tahun 1973, mencabut hukum tentang sodomi tahun 2003, dan melegalkan kebanyakan bentuk pornografi).

Hal ini sama sekali bertentangan dengan pengajaran Yesus Kristus bahwa pernikahan adalah antara seorang laki-laki dan seorang perempuan.

Jawab Yesus: “Tidakkah kamu baca, bahwa Ia yang menciptakan manusia sejak semula menjadikan mereka laki-laki dan perempuan? Dan firman-Nya: Sebab itu laki-laki akan meninggalkan ayah dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya itu menjadi satu daging. Demikianlah mereka bukan lagi dua, melainkan satu. Karena itu, apa yang telah dipersatukan Allah, tidak boleh diceraikan manusia” (Matius 19:4-6).

Keputusan ini bukan hanya melawan Firman Allah; tetapi juga melawan UUD AS. Tidak ada sedikitpun jejak dukungan untuk “pernikahan” sesama jenis dalam Undang-Undang Dasar (Konstitusi) Amerika Serikat.

Masih dapat kita hargai, Hakim Agung Clarence Thomas, Antonin Scalia, John Roberts, dan Samuel Alito, yang menolak keputusan ini, membuat pernyataan yang baik.

Hakim Agung Roberts mengatakan, “Keputusan mayoritas ini adalah tindakan kehendak, bukan suaut keputusan legal. Hak yang dinyatakan dalam keputusan ini tidak ada dasarnya dalam Konstitusi (UUD) atau preseden mahkamah ini. Kita ini berpikir kita siapa? …. Orang-orang yang mendirikan negara ini tidak akan mengakui konsep mayoritas tentang peran judisial ini … Mereka tidak akan pernah membayangkan membiarkan hak mereka dalam suatu topik kebijakan sosial ditentukan oleh hakim-hakim yang tidak dipilih langsung dan tidak harus bertanggung jawab kepada siapa-siapa” (“Chief Justice Roberts,” Business Insider, 26 Juni 2015).

Hakim Agung Scalia mengatakan bahwa Mahkamah Agung telah menjadi ancaman bagi demokrasi, dengan penjelasan: “Dekrit hari ini mengatakan bahwa Penguasa saya, dan Penguasa 320 juta orang Amerika dari pantai ke pantai, adalah mayoritas dari sembilan pengacara di Mahkamah Agung. Praktek revisi Konstitusi oleh komite sembilan yang tidak dipilih rakyat ini, yang selalu disertai (sebagaimana hari ini) oleh pujian heboh tentang kebebasan, merampoki Rakyat akan kebebasan yang paling penting yang mereka tekankan dan menangkan dalam Deklarasi Kemerdekaan: kebebasan untuk memerintah diri sendiri.”

Scalia memperingatkan bahwa “keputusan mayoritas ini mengancam kebebasan beragama yang telah sejak lama dilindungi oleh Bangsa kita.”

Ini adalah hari yang menyedihkan bagi Amerika dan keputusan ini akan mempercepat penganiayaan yang sudah mulai, tetapi Allah tetaplah Allah; Dia masih di atas takhtaNya, FirmanNya masih benar, dan Yesus masih akan datang kembali.

Hal seperti ini hanyalah mengingatkan anak-anak Allah yang sejati bahwa kita ini musafir di negeri asing. Kita mengklaim percaya janji-janji Allah. Mari kita bertindak sesuai klaim kita di hadapan kesulitan dan jangan menjadi umat yang kebingungan ketika bayangan kesusahan menimpa.

Firman Tuhan berbicara mengenai situasi seperti ini:

Dari Daud. Jangan marah karena orang yang berbuat jahat, jangan iri hati kepada orang yang berbuat curang; sebab mereka segera lisut seperti rumput dan layu seperti tumbuh-tumbuhan hijau. Percayalah kepada TUHAN dan lakukanlah yang baik, diamlah di negeri dan berlakulah setia, dan bergembiralah karena TUHAN; maka Ia akan memberikan kepadamu apa yang diinginkan hatimu (Mazmur 37:1-4).

Sebab itu janganlah kamu kuatir akan hari besok, karena hari besok mempunyai kesusahannya sendiri. Kesusahan sehari cukuplah untuk sehari (Mat. 6:34).

Berbahagialah orang yang dianiaya oleh sebab kebenaran, karena merekalah yang empunya Kerajaan Sorga. 11 Berbahagialah kamu, jika karena Aku kamu dicela dan dianiaya dan kepadamu difitnahkan segala yang jahat. 12 Bersukacita dan bergembiralah, karena upahmu besar di sorga, sebab demikian juga telah dianiaya nabi-nabi yang sebelum kamu(Mat. 5:10-12).

Apakah kita sungguh mempercayai Firman Allah?

Sepanjang sejarah, umat Allah telah harus membuat keputusan, mengenai siapa yang akan mereka taati ketika ada konflik otoritas, dan konflik otoritas selalu terjadi.

Allah memberitahu umatNya untuk menaati Kaisar (Roma 13:1-7), tetapi tidak ketika Kaisar meninggikan diri melawan Yang Maha Tinggi.

Mereka membawa keduanya dan menghadapkan mereka kepada Mahkamah Agama. Imam Besar mulai menanyai mereka, katanya: “Dengan keras kami melarang kamu mengajar dalam Nama itu. Namun ternyata, kamu telah memenuhi Yerusalem dengan ajaranmu dan kamu hendak menanggungkan darah Orang itu kepada kami.” Tetapi Petrus dan rasul-rasul itu menjawab, katanya: “Kita harus lebih taat kepada Allah dari pada kepada manusia(Kis. 5:27-29).

Posted in General (Umum), Kesesatan Umum dan New Age | Leave a comment