Cina Menempatkan 500 Orang dalam Tahanan Rumah dan Menggagalkan Kebaktian

Berikut ini disadur dari Baptist Press, 25 April 2011: “Sementara jutaan orang Kristen dengan bebas melaksanakan kebaktian pada pagi Paskah, lebih dari 500 anggota sebuah gereja yang tidak terdaftar di Beijing ditempatkan dalam tahanan rumah oleh pemerintah Cina dan dilarang untuk berkumpul di sebuah situs terbuka, sementara sekitar 40 ditangkap karena mereka secara ilegal mencoba untuk kebaktian di lokasi tersebut. Ini adalah minggu ketiga berturut-turut sejak Gereja Shouwang menentang tuntutan pemerintah Cina agar mereka tidak berkumpul bersama. Perseteruan ini telah menarik perhatian dunia, dengan lebih dari 160 anggota gereja ditahan pada minggu pertama dan sekitar 50 ditangkap minggu lalu. Setiap minggu, pemimpin-pemimpin gereja tersebut mengeluarkan pernyataan bahwa mereka akan lebih taat kepada Allah daripada kepada pemerintah. Mereka berusaha untuk bertemu di tempat terbuka karena pemerintah telah menghalangi segala usaha gereja tersebut untuk menyewa atau membeli sebuah gedung. Gereja-gereja di Cina harus mendaftarkan diri ke pemerintah, dan mereka yang tidak melakukan itu dianggap ilegal. Tetapi pendaftaran mengakibatkan tersendatnya pertumbuhan dan penginjilan – ini adalah salah satu alasan mengapa gereja bawah tanah telah berkembang pesat dalam beberapa dekade terakhir. Shouwang adalah salah satu gereja rumah terbesar di negara itu.”

This entry was posted in Penganiayaan / Persecution. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *