Tahun Baru Imlek: Bolehkah Dirayakan Orang Kristen?

oleh GI Hasan Karman

Tahun Baru Imlek merupakan salah satu hari raya terpenting dalam tradisi dan budaya Tionghoa. Ada kalangan yang menganggap hari raya ini sebagai hari raya keagamaan, namun sebenarnya hari raya ini sama sekali bukan milik pemeluk keyakinan tertentu seperti agama Budha, Khonghucu maupun Taoisme atau umat Sam Kauw (San jiao ??, tiga agama). Ini dapat dibuktikan bahwa jauh sebelum ketiga keyakinan tersebut berakar di negeri Tiongkok, Tahun Baru Imlek sudah dirayakan. Memang benar Tahun Baru Imlek senantiasa dikaitkan dengan berbagai ritual penyembahan, legenda dan mitos yang membuat kalangan Kristen tertentu menganggap bahwa Tahun Baru Imlek itu bertentangan dengan ajaran Kristen. Ini adalah kesalahpahaman yang harus diluruskan. Menurut penulis, merayakan Tahun Baru Imlek sama sekali tidak bertentangan dengan iman Kristen, sejauh orang Kristen tidak ikut-ikutan dalam penyembahan yang bertentangan dengan Alkitab. Orang Kristen boleh dengan tenang dan damai merayakan Tahun Baru Imlek sebagai sebuah peristiwa budaya dan tradisi yang positif sama seperti menyambut Tahun Baru Internasional. Jika ada cerita legenda dan mitos yang dikaitkan dengan Tahun Baru Imlek, anggap saja sebagai dongeng karena negeri Tiongkok yang berusia ribuan tahun itu memang penuh dengan legenda dan mitos. Ritual penyembahan yang melekat erat dalam tradisi Imlek yang tidak selaras dengan ajaran Kristen itu sebenarnya baru ditambahkan kemudian setelah ajaran Sam Kauw mengakar luas disana. Padahal Tahun Baru Imlek adalah perayaan dalam rangka menyambut pergantian Musim Dingin ke Musim Semi yang sekaligus dihitung sebagai pergantian tahun dan masuk tahun yang baru dengan rasa syukur kepada Tuhan.

Asal-usul

Sebelum Dinasti Qin (Qín Cháo, ??, ± 221- 206 SM [Sebelum Masehi]), tanggal perayaan permulaan tahun baru masih belum jelas. Ada kemungkinan awal tahun bermula pada bulan 1 (pertama) semasa Dinasti Xia (Xià Cháo, ??, ± 2070–1600 SM), bulan 12 semasa Dinasti Shang (Sh?ng Cháo, ??, ± 1766-1122 SM), dan bulan 11 semasa Dinasti Zhou (Zh?u Cháo, ??, ?± 1046–256 SM) di Tiongkok. Bulan kabisat (Run Yue, ??) yang dipakai untuk memastikan agar kalendar Tionghoa yang berpatok pada peredaran bulan (Im) sejalan dengan edaran mengelilingi matahari (Yang), selalu ditambah setelah bulan 12 sejak Dinasti Shang (menurut catatan tulang ramalan) dan Zhou (menurut Sima Qian, ??? atau ???, sejarawan besar Tiongkok yang hidup sekitar tahun 145 atau 135 – 86 SM). Kaisar pertama Tiongkok, Qin Shi Huang (???) menukar dan menetapkan bahwa tahun Tionghoa berawal di bulan 10 pada 221 SM. Pada 104 SM, Kaisar Wu (Han Wudi, ???, 156–87 SM) yang memerintah sewaktu Dinasti Han menetapkan bulan 1 sebagai awal tahun sampai sekarang.

Tahun pertama Tahun Baru Imlek dihitung berdasarkan tahun pertama kelahiran Kongfuzi (???, Khonghucu) baru ditetapkan oleh Kaisar Han Wudi pada tahun 104 SM sebagai penghormatan kepada Kongfuzi, yang telah mencanangkan agar menggunakan sistem penanggalan Dinasti Xia dimana Tahun Baru dimulai pada tanggal 1 bulan kesatu. Oleh sebab itu sistem penanggalan ini dikenal pula sebagai Kongzili (Kalender Kongzi) yang tahun ini merupakan Tahun 2566. Itulah sebabnya umat Khonghucu mengklaim bahwa Tahun Baru Imlek sebagai hari ulang tahun Khonghucu.

Istilah atau sebutan untuk Tahun Baru Imlek

Secara tradisi, perayaan-perayaan seputar Tahun Baru Imlek dikenal sebagai Festival Nian atau Nián Jié (?? atau ??), yang berarti “Festival Tahunan” atau “Festival Tahun Baru”. Istilah turunannya yang dikenal dengan Guò Nián (?? atau ??), secara literal artinya “melewati tahun”, secara umum masih digunakan untuk merujuk kegiatan perayaan menyambut datangnya tahun baru itu. Sebutan lain untuk Tahun Baru Imlek adalah “Tahun Baru Kalender Pertanian” atau Nónglì X?nnían (???? atau ????). Kalender Pertanian (Nónglì, ?? atau ??) merupakan sebutan yang sangat umum untuk penanggalan ini di Tiongkok.

Secara tradisi Hari Tahun Baru disebut Yuándàn (??), secara literal berarti “pertama kali matahari terbit”, namun pada tahun 1913 pemerintah Republik Tiongkok yang baru terbentuk menyesuaikan nama tersebut dengan Tahun Baru Tionghoa yang disebut “Festival Musim Semi” (Ch?njié, ?? atau ??) sebagai rujukan daripada menggunakan Hari Tahun Baru yang baru diadopsi dari Kalender Gregorian (Tahun Internasional). Ini merupakan sebutan resmi hari libur publik Tahun Baru di Tiongkok Daratan maupun di Taiwan. Sebelum tahun 1913, “Festival Musim Semi” malah merujuk pada Lichun (4 atau 5 Februari), periode Solar pertama dalam Kalender Imlek yang menandakan berakhirnya Musim Dingin dan mulainya Musim Semi.

Sebutan alternatif lainnya untuk Tahun Baru Imlek adalah (Dà) Nián Ch?y? [(?) ???] yang secara literal berarti “Hari Pertama Tahun (Raya).” Di Hongkong dan Macau dikenal dengan sebutan Nónglì Nián Ch?y? (????? atau ?????), yang berarti “Hari Pertama Tahun Kalender Pertanian”, sedangkan sebutan resmi dalam bahasa Inggris adalah “The First Day of Lunar New Year”. Malam Tahun Baru, hari dimana keluarga Tionghoa berkumpul untuk makan malam bersama tahunan (Nian Ye Fan, ???), disebut “Malam dari yang Berlalu” (Chúx?,  ??).

Legenda dan Mitos

Sebutan Tahun Baru Imlek kontemporer berasal dari 2 kata: “Guò Nián” [secara literal berarti “melewati Nián atau lolos dari Nián”]. Menurut legenda dan mitos yang berkembang kemudian, “Nián(?) adalah seekor hewan buas mistis. Hewan ini akan keluar pada hari pertama Tahun Baru Imlek untuk memakan ternak, hasil panen, bahkan juga penduduk desa, terutama anak-anak. Untuk melindungi diri, penduduk desa akan meletakkan makanan didepan pintu pada awal setiap tahun. Mereka percaya bahwa setelah Nián menghabiskan makanan yang disediakan, ia tidak akan menyerang penduduk lagi. Suatu hari seorang penduduk desa memutuskan untuk melawan Nián. Seorang rahib yang sedang berkunjung memberitahu kepadanya untuk menempelkan kertas merah di rumahnya dan membakar petasan. Akhirnya penduduk desa mengerti bahwa Nián takut dengan warna merah dan bunyi ledakan. Ketika Tahun Baru tiba, penduduk desa menggantungkan lampion merah dan gulungan merah berbentuk spiral di pintu dan jendela. Penduduk juga menggunakan petasan untuk mengusir Nián. Sejak saat itu, Nián tidak pernah datang lagi ke desa tersebut. Menurut pemeluk Sam Kauw, Nián ditangkap oleh Hóngj?n L?oz? (???? atau  ????), yakni salah satu dewa dalam ajaran Tao yang menyamar sebagai rahib yang berkunjung ke desa. Nián kemudian menjadi tunggangan Hóngj?n L?oz?. Tentu ini adalah mitos yang dikembangkan kemudian. Yang jelas kata Nián ini diartikan sebagai “Tahun”, dan merayakan Tahun Baru disebut Guò Nián”.

Penutup

Sebenarnya masih banyak pernak-pernik dibalik perayaan Tahun Baru Imlek, namun kebanyakan adalah tradisi yang dikembangkan oleh umat Sam Kauw dalam perkembangan sejarah Tiongkok yang telah berusia ribuan tahun. Pernak-pernik ini erat berhubungan dengan tahyul, ritual dan penyembahan. Mungkin karena masalah inilah ada kalangan Kristen tertentu yang merasa alergi merayakan Tahun Baru ini karena takut dicap penyembah berhala. Yang jelas Tahun Baru Imlek itu sendiri adalah netral karena intinya hanya menyambut pergantian tahun dan bersyukur kepada Tuhan karena telah menyertai dan memberkati kita selama tahun yang lewat, kini masuk tahun baru. Bagi orang Kristen alkitabiah yang berasal dari keturunan Tionghoa, tidak ada salahnya menggunakan momentum ini untuk bersyukur, dan tradisi budaya ini sama positifnya seperti ketika mereka menyambut pergantian tahun 2014 ke tahun 2015 yang baru lalu. Bedanya Tahun Imlek yang akan berlalu ini hanya di angka 2565 dan akan segera berubah menjadi Tahun Baru Imlek 2566 pada tanggal 19 Februari 2015 nanti! Jadi, silakan merayakan.


This entry was posted in General (Umum). Bookmark the permalink.

1 Response to Tahun Baru Imlek: Bolehkah Dirayakan Orang Kristen?

  1. Kwan Wei Ping (Putian ren) says:

    Pendahulu ada ygbajik/leluhur maupun ygtidakbajik. Leluhur tdkmengajarkan dirinyasendiri dan penerus kebajikan utk “mendiskriminasi (menguncilkan, menyingkirkan)-menjajah & memperbudak-menisbikan : ygtdkbajik”. Imlek (seharusnya Tahun Baru Kongzili, krn ada penetapan Kaisar Han Wu Di tahun 104 sebelum masehi; utkmengakhiri tiap dinasti membuat sistem penanggalan sendiri2) itu dapat dirayakan oleh siapapun. Namun memahami sejarah itu perlumemahami scrutuh makna “minum air harus tahu sumbernya, pohon ada akarnya, manusia ada asalusulnya). Fakta sejarah,di era Orde Baru byktionghoa ygmungkir sebagai tionghoa. Kalau maumerayakam silahkan !, tapi jangan menodai : sumber, akar dan asalusul !!!!!!!!!!.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *