Rapper Kristen Meninggalkan Imannya

Oleh: David Cloud
Sumber: www.wayoflife.org

Brady Goodwin (alias Phanatik) adalah anggota terbaru dalam barisan musisi rock / rap Kristen dan tokoh injili terkemuka yang telah meninggalkan iman mereka. Goodwin adalah anggota pendiri dari grup hip-hop Kristen The Cross Movement dan penulis buku The Death of Hip-Hop, Marriage and Morals (2010) dan From Hip Hop to Hollywood: The Art of Christianity (2013). Dalam sebuah video YouTube bulan ini, Goodwin berkata, “Saya mencela iman Kristen yang pernah saya percayai, akui, proklamasikan, dan pertahankan selama 30 tahun terakhir hidup saya.” Goodwin berusia 45 tahun, jadi dia pasti telah membuat pengakuan iman pada usia sekitar 15 tahun. Dia mengatakan, “Saya baik-baik saja; saya berada di tempat yang saya pikir akan saya tuju.” Semua orang-orang ini mengatakan bahwa semuanya baik-baik saja setelah mereka telah meninggalkan Yesus Kristus, tetapi itu adalah kekonyolan. Pada Agustus 2019, Marty Sampson, seorang pemimpin ibadah dan penulis lagu untuk Hillsong, mengatakan dia secara serius mempertimbangkan ateisme dan “sangat bahagia sekarang, sangat damai dengan dunia.” Pada bulan yang sama, Joshua Harris, penulis I Kissed Dating Goodbye, mengumumkan bahwa dia telah meninggalkan imannya kepada Kristus dan menceraikan istrinya. Dia ingin semua orang tahu bahwa dia “mengikuti kata hatinya” dan merasa damai. Pada Mei 2020, Jon Steingard, dari band rock Kristen Hawk Nelson, melepaskan keyakinannya pada Tuhan. Dalam sebuah postingan Instagram, dia mengatakan bahwa meninggalkan Tuhan adalah “menyegarkan dan beban terangkat.” Dia berkata, “Saya terkejut dengan banyaknya orang dalam posisi-posisi yang terpandang dalam lingkaran Kristen yang merasakan hal yang sama seperti saya. Seperti saya, mereka takut kehilangan segalanya jika mereka terbuka tentang hal itu.”

Saya tidak dapat memahami orang-orang ini dengan cara apapun. Saya tidak suka pergi ke gereja atau membaca Alkitab atau berdoa sebelum saya dilahirkan kembali pada usia 23 tahun, tetapi semuanya berubah saat itu, dan saya tidak pernah melihat ke belakang dengan kerinduan apa pun, tidak pernah meragukan Tuhan atau Alkitab atau Yesus Kristus atau ajaran alkitabiah apapun. Sebaliknya, saya dapat memahami Petrus yang bertobat dari gaya hidup nelayan yang kasar, dan tidak tertarik untuk meninggalkan Kristus. Ketika orang banyak meninggalkan Yesus, Dia bertanya kepada dua belas orang, “Apakah kalian juga hendak pergi?” Petrus menjawab dengan kesaksian orang percaya yang benar-benar dilahirkan kembali: “Tuhan, kepada siapakah kami akan pergi? Engkau memiliki perkataan-perkataan hidup yang kekal. Dan kami telah percaya dan telah mengetahui bahwa Engkau adalah Kristus, Putra Allah yang hidup” (Yohanes 6: 68-69). Kami akan memperingatkan bahwa kekristenan dari orang-orang yang disebutkan di atas tidak pernah adalah kekristenan yang alkitabiah. Filosofi Kristen mereka dijelaskan dalam 2 Timotius 4:3, “orang-orang tidak akan menerima ajaran yang sehat, tetapi mereka akan mengumpulkan guru-guru menurut hawa nafsu mereka sendiri untuk memuaskan telinga mereka.” Kekristenan mereka adalah Kristen yang “hidup menurut nafsumu.” Dengan gaya hidup dan pergaulan mereka, mereka berkata, “Tidak ada yang boleh memberitahu saya siapa yang boleh saya temani atau musik apa yang boleh saya dengarkan atau apa yang boleh saya lihat atau ke mana saya boleh pergi atau apa yang boleh saya minum atau apa yang boleh saya pakai.” Tapi Tuhan memang memberi tahu umat-Nya teman seperti apa yang harus dimiliki (Ams. 1:15; 22:24; 2 Kor. 6:14-18; Yak. 4:4) dan jenis musik apa yang harus didengarkan (Ef. 5: 18; Kol 3:16) dan ke mana orang harus pergi dan tidak pergi (Ams. 4:26) dan apa yang harus mereka bicarakan (Ams. 4:24; Ef. 4:29) dan apa yang boleh mereka lihat (Mzm. 101:3; Ams 4:25; Mat 5:28) dan apa yang boleh mereka minum (Ams 20:1; 23:31-35; 1 Kor. 10:21) dan apa yang boleh mereka pakai (1 Tim. 2:9-10). Pemisahan dari kejahatan dan kesalahan bukanlah bagian opsional dari Kekristenan alkitabiah. “Dan janganlah turut bersekutu dengan pekerjaan-pekerjaan kegelapan yang tidak berbuah apa-apa, tetapi sebaliknya tegurlah mereka” (Ef. 5:11). “Janganlah kalian menjadi pasangan kuk yang tidak seimbang dengan orang-orang yang tidak percaya, sebab ada pertalian apa antara kebenaran dengan kelaliman? Dan ada persekutuan apa antara terang dengan kegelapan?” (2 Kor. 6:14). “Dan aku menasihati kalian, saudara-saudara, untuk menandai mereka yang, bertentangan dengan pengajaran yang telah kalian pelajari, menimbulkan perpecahan dan sandungan; dan menjauhlah dari mereka!” (Rom. 16:17).

This entry was posted in Kesesatan Umum dan New Age, musik, Separasi dari Dunia / Keduniawian. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published.