Paus Membuka Kemungkinan Yudas Bisa Jadi Ada di Surga

(Berita Mingguan GITS 18 April 2020, sumber: www.wayoflife.org)

Berbicara dalam sebuah misa kepausan pada tanggal 8 April, Paus Fransiskus mengatakan, “Sesuatu yang menarik perhatian saya adalah bahwa Yesus tidak pernah menyebut dia ‘pengkhianat’: [Yesus] berkata bahwa Dia akan dikhianati, tetapi Dia tidak pernah berkata kepada [Yudas], ‘pengkhianat.’ Dia tidak pernah berkata, ‘Enyahlah, pengkhianat.’ Tidak pernah. Bahkan, Dia menyebutnya ‘teman,’ dan dia menciumNya. … Bagaimanakah nasib akhir Yudas? Saya tidak tahu. Yesus memberikan ancaman yang kuat di sini; dia mengancam dengan kuat: ‘celakalah orang yang olehnya Anak Manusia itu diserahkan. Adalah lebih baik bagi orang itu sekiranya ia tidak dilahirkan.’ Tetapi apakah ini berarti bahwa Yudas ada dalam neraka? Saya tidak tahu.” Paus juga mengatakan bahwa ada ‘sedikit Yudas dalam diri masing-masing kita” (“Satan pays badly, warns pope,” Aleteia, 8 Apr. 2020).

Paus menganggap enteng kata-kata Yesus bahwa adalah lebih baik bagi Yudas jika ia tidak pernah dilahirkan (Mat. 26:24). Ketika para Rasul memilih pengganti bagi Yudas, setelah kenaikan Kristus, mereka berdoa, “Ya Tuhan, Engkaulah yang mengenal hati semua orang, tunjukkanlah kiranya siapa yang Engkau pilih dari kedua orang ini, untuk menerima jabatan pelayanan, yaitu kerasulan yang ditinggalkan Yudas yang telah jatuh ke tempat yang wajar baginya” (Kis. 1:24-25). Apakah ‘tempat yang wajar bagi’ Yudas itu? Yesus menjawabnya dalam doaNya sebagai imam besar, ketika Ia berkata kepada sang Bapa, “Selama Aku bersama mereka, Aku memelihara mereka dalam nama-Mu, yaitu nama-Mu yang telah Engkau berikan kepada-Ku; Aku telah menjaga mereka dan tidak ada seorangpun dari mereka yang binasa selain dari pada dia yang telah ditentukan untuk binasa, supaya genaplah yang tertulis dalam Kitab Suci” (Yoh. 17:12). “Binasa” berasal dari kata Yunani apoleia, yang juga diterjemahkan “kebinasaan” (Mat. 7:13 dan 2 Pet. 2:3). Kata ini dipakai untuk penghakiman kekal dalam Rom. 9:22; Fil. 3:19; Ibr. 10:39; 2 Pet. 2:1, 3; 3:7, 16; dan Wah. 17:8, 11. Antikristus juga disebut ‘harus binasa” (2 Tes. 2:3).

Posted in Katolik | 1 Comment

Streaming Kebaktian Gereja Dilarang di Cina

(Berita Mingguan GITS 18 April 2020, sumber: www.wayoflife.org)

Kami mendapat informasi dari sumber-sumber lain bahwa sebagian orang percaya dapat mencari cara-cara lain untuk mengatasi larangan yang digambarkan dalam laporan berikut ini, tetapi larangan ini benar-benar nyata, dan kondisi di Cina terhadap kekristenan memang opresif. Cina bukanlah negara kebebasan, dan kita perlu berdoa bagi umat Allah dan pekerjaan Injil di sana. Berikut ini disadur dari ChristianHeadlines.com, 7 Apr. 2020: “Gereja-gereja di seluruh dunia saling berhubungan dengan menggunakan dunia online selama pandemi Covid-19, tetapi tindakan demikian tetap dinyatakan ilegal di Cina. Website pengamat penganiayaan, Bitter Winter, melaporkan pada tanggal 5 April, bahwa sangat sedikit organisasi, dan ‘hanya mereka yang memegang lisensi yang dikeluarkan negara,’ yang boleh menayangkan siaran langsung kebaktian online di Cina. ‘Kita tidak bisa berkumpul karena pandemi,’ kata seorang gembala sidang gereja bawah tanah di propinsi Jiangxi kepada Bitter Winter. Gembala sidang tersebut mencoba untuk menyiarkan sebuah khotbah lewat internet, pada tanggal 9 Februari, melalui sebuah app, tetapi ia dihentikan. ‘Perkumpulan online kami yang pertama dan yang satu-satunya, diblokir oleh pemerintah, segera setelah kami mulai,’ kata pengkhotbah tersebut. Pada hari yang sama, seorang gembala sidang gereja rumah lainnya, di propinsi Shandong, juga mencoba untuk menyiarkan kebaktian online. ‘Pertemuan itu dihentikan kurang dari 20 menit setelah mulai,’ lapor Bitter Winter. Ada sebuah hukum di Cina yang berlaku sejak 2018 yang melarang penyiaran online kebaktian. ‘Tidak ada organisasi atau individu yang diizinkan untuk melakukan live-stream atau penyiaran aktivitas agama, termasuk berdoa, membakar kemenyan, penahbisan, pembacaan Kitab Suci, pelaksaan misa, penyembahan atau baptisan, secara online dalam bentuk teks, foto, audio, ataupun video,’ bunyi undang-undang tersebut. Pada tanggal 23 Februari, Two Chinese Christian Councils dari Propinsi Shandong, yang disetujui oleh negara, mengeluarkan sebuah pengumuman yang ‘menuntut semua gereja di propinsi itu untuk menghentikan live-streaming kebaktian mereka segera,’ demikian lapor Bitter Winter. Pada 28 Februari, Departemen United Front Work di distrik Nanhu, Jiaxing, sebuah organisasi pemerintah di propinsi Zhejiang, mengatakan bahwa mereka akan menginvestigasi semua aktivitas online yang dilakukan oleh gereja-gereja yang disetujui oleh pemerintah. Gereja-gereja di Cina harus mendaftarkan diri kepada pemerintah dan bergabung dengan Gerakan Patriotik Tiga Mandiri atau Asosiasi Katolik Patriotik Cina. Tetapi karena gereja-gereja yang disetujui oleh pemerintah ini amat dikekang, jutaan orang Kristen melakukan kebaktian di gereja-gereja bawah tanah yang ilegal.”

Posted in Penganiayaan / Persecution | Leave a comment

Bob Jones University Mengundang Pembicara Katolik

(Berita Mingguan GITS 18 April 2020, sumber: www.wayoflife.org)

Berikut ini disadur dari Machen White, “BJU Then and Now…Abby Johnson,” 7 April 2020, Musings of a Fundamentalist: “Pada bulan Februari 2018, Dr. Steve Pettit, presiden dari Bob Jones University, memuji pelayanan Dr. Billy Graham dan warisannya. Dalam sebuah khotbah chapel pada tanggal 7 November 2019, Dr. Pettit memuji pelayanan dari Dr. Billy Kim. Dr. Kim selama ini adalah seorang yang sangat mencintai pelayanan Graham. Sudah didokumentasikan dengan baik bahwa Graham dan Kim memiliki kebijakan untuk berpartner dengan kelompok Roma Katolik (dan lainnya) DALAM PELAYANAN, sebagai sesuatu yang normal. Pada tanggal 23 Januari 2020, BJU (Bob Jones University) mengundang khalayak umum ke kampus untuk menonton bersama film Unplanned, yang dibuat oleh pendukung gerakan Pro-Life, Abby Johnson. Lalu, pada tanggal 5 Maret 2020, BJU menjadi tuan rumah bagi Piedmont Women’s Center (PWC) untuk acara penggalangan dana mereka. Pembicara untuk malam itu adalah Abby Johnson. Selama acara tersebut, Johnson ‘memberitakan Injil.’ Di atas panggung, tertera pada sebuah banner adalah katakata dari Yesaya 43:19. Johnson berkata, ‘Kita harus memberikan Inijl kepada para wanita ini, bukan Yesus yang sudah dilunakkan, tetapi Yesus yang berkuasa… semua orang di sini adalah orang berdosa dan memerlukan juruselamat.’ Dia menggunakan kata-kata ‘salib, Injil, orang berdosa, Yesus.’ Banyak orang yang pulang dari acara itu dengan mengira bahwa Johnson adalah seorang Kristen yang lahir baru. Ini yang tidak mereka ketahui: Johnson dibesarkan sebagai seorang Baptis Selatan. Malalui serangkaian peristiwa, dia menjadi seorang Roma Katolik … Johnson menjelaskan perjalanannya menjauh dari sebuah gereja yang mengkhotbahkan Injil dan kepada Romanisme. Dia dengan bangga mengakui bahwa dia memakai platform pro-life untuk menobatkan orang kepada Romanisme.”

Posted in Ekumenisme, Katolik | Leave a comment

Dunia Sedang Lenyap

(Berita Mingguan GITS 11 April 2020, sumber: www.wayoflife.org)

“Janganlah kamu mengasihi dunia dan apa yang ada di dalamnya. Jikalau orang mengasihi dunia, maka kasih akan Bapa tidak ada di dalam orang itu. Sebab semua yang ada di dalam dunia, yaitu keinginan daging dan keinginan mata serta keangkuhan hidup, bukanlah berasal dari Bapa, melainkan dari dunia. Dan dunia ini sedang lenyap dengan keinginannya, tetapi orang yang melakukan kehendak Allah tetap hidup selama-lamanya” (1 Yoh. 2:15-17). Kata kerja “sedang lenyap” adalah dalam bentuk present indikatif middle. Tense ‘present’ menyatakan aksi yang terus menerus. Jadi dunia sedang lenyap. Mood ‘indikatif’ menyatakan sesuatu yang dinyatakan benar terjadi dari perspektif pembicara. Jadi, sistem dunia ini sedang lenyap pada saat ini. Voice ‘middle’ memberitahu kita bahwa dunia sedang lenyap ‘oleh suatu aksi yang berlaku pada dirinya sendiri atau berkenaan dengan dirinya sendiri.’ Kita tahu bahwa dunia bukan sedang melenyapkan dirinya sendiri, dan kita tahu bahwa ilah dunia ini juga tidak sedang melenyapkannya. Sebaliknya, Allah yang sedang melenyapkan dunia ini. Dia memegang tali kendali. Dia sedang menggunakan sistem dunia sekarang ini untuk tujuan dan kemuliaanNya yang kekal, dan dunia ini akan selesai pada saat yang persis yang Allah putuskan, dan akan digantikan oleh kerajaan Kristus. Nabi Daniel menggambarkan akhir dari sistem dunia sekarang ini. Dalam mimpi yang diberikan kepada Nebukadnezar, dunia digambarkan sebagai patung besar seorang manusia, yang mewakili kerajaan-kerajaan yang mendunia, Babilonia, Persia, Yunani, dan Romawi (Dan. 2:31-35). Penafsiran Daniel menjelaskan bahwa Romawi berlanjut dalam berbagai bentuk sampai kedatangan Kristus; dan pada waktu itu sistem dunia akan dilumatkan dan digantikan dengan kerajaan Kristus yang benar. “Sementara tuanku melihatnya, terungkit lepas sebuah batu tanpa perbuatan tangan manusia, lalu menimpa patung itu, tepat pada kakinya yang dari besi dan tanah liat itu, sehingga remuk. Maka dengan sekaligus diremukkannyalah juga besi, tanah liat, tembaga, perak dan emas itu, dan semuanya menjadi seperti sekam di tempat pengirikan pada musim panas, lalu angin menghembuskannya, sehingga tidak ada bekas-bekasnya yang ditemukan. Tetapi batu yang menimpa patung itu menjadi gunung besar yang memenuhi seluruh bumi” (Dan. 2:34-35). Komentator Alkitab, Robert Lenski, mengatakan, “Dunia sekarang ini sedang lenyap. Sudah merupakan sifatnya untuk tidak bertahan. Kehancurannya sedang mendekatinya. Kemuliaannya memudar, bunga-bunganya menjadi layu, janji-janjinya gagal, harapan-harapannya runtuh. Yesaya 14:11. …. Apakah suara rayuan dunia menggelitik telinga anda? Dengarkan perkataan kebenaran: Dunia ini sedang lenyap! Tepiannya sedang hancur, memang tidak pernah kuat, apakah anda akan menaruh deposit di dalamnya? Fondasinya sedang bergoyang, tidak pernah solid, hanyalah penipuan, apakah anda akan membangun di atasnya? Gunungnya sedang bergoncang, ia dari dulu meletus-letus, siap menghancurkan diri setiap saat, akankah anda membangun kota anda di sini?”

Posted in Renungan, Separasi dari Dunia / Keduniawian | Leave a comment

Tuhan Menyediakan Dua Keping 5 Sen

(Berita Mingguan GITS 11 April 2020, sumber: www.wayoflife.org)

Berikut ini dari otobiografi Monroe Parker, berjudul Through Sunshine and Shadows (Sword of the Lord, 1987). Parker adalah seorang penginjil, pengkhotbah radio, gembala sidang Baptis, tangan kanan bagi Bob Jones Sr. dan Jr. selama dekade-dekade awal Bob Jones University, presiden dari Pillsbury Baptist College, dan direktur dari Baptist World Mission.

“Pada satu hari yang sangat dingin, saya belum makan apa-apa hari itu, saya duduk di depan microphone pada jam 3 petang dan berkhotbah dari ayat “Tuhan adalah gembalaku, takkan kekurangan aku” (Maz. 23:1). Saya pergi ke kantor pos, dan menemukan bahwa kotak untuk saya kosong, seperti biasanya. Jadi saya mulai berjalan kembali ke Y.M.C.A., melewati Jembatan Federal Bridge, yang melintasi Sungai Allegheny, persis di tempat sungai itu bergabung dengan Monongahela, dan membentuk sungai Ohio. Saya berhenti dan meletakkan tangan saya pada pegangan besi pada tangga dan memandang kepada sungai yang beku tersebut. Saya tidak melihat ada padang rumput hijau. Yang dapat saya lihat hanyalah putih dan hitam. Salju masih akan turun cukup lama, dan setelah itu akan ada abu. Ketika saya mulai menarik tangan saya dari pegangan tersebut, kulit di atas batas sarung tangan saya telah nempel ke besi. Saya mencabutnya dan berkata, ‘Tuhan, bukankah Engkau gembalaku? Kalau memang Engkau gembalaku, saya ini domba yang lapar. Jika saya punya seekor domba yang lapar, dan saya bisa memberinya makan, saya akan memberinya makan.’”

“Saya mulai berjalan lagi, dan di sana, di salju itu, ada sebuah dompet rombeng milik seorang perempuan. Saya mengambilnya, dan di dalamnya terkandung dua koin bernilai 5 sen. Saya berjalan kembali melintasi jembatan ke sebuah tempat jualan hamburger White Castle, dan membeli dua hamburger. Waktu itu, tahun 1932, satu hamburger dijual 5 sen.”

“Ketika saya tiba ke Y.M.C.A., petugas meja berkata, ‘Hei bung, anda dapat jackpot.’ Dia menuangkan satu karung besar berisi surat-surat dan dokumen. Rupanya pendahulu saya menyuruh semua surat ke alamat saya ini diteruskan kepada dia di Washington D.C. Dia mau memastikan bahwa semua surat yang ditujukan kepada dia, sampai kepadanya. Dengan suatu cara, dia mendapatkan informasi saya tinggal di mana, dan akhirnya mengirimkan semua surat yang mestinya untuk saya yang selama ini terkirim ke dia, kembali kepada saya. Ada uang cek dua minggu dari Dr. Jones, dan juga pemberian untuk siaran yang saya lakukan di Western Pennsylvania, West Virginia, Ohio, dan New York barat.”

“Seolah-olah Tuhan menjenguk dari tingkap-tingkap surga pada hari itu, dan berseru, ‘Baiklah anakku, jika kamu tidak kuat untuk menunggu sampai pulang ke Y.M.C.A., ini ada sepuluh sen; beli hamburger sana.”

“Saya lebih memilih mempunyai dua keping uang 5 sen tersebut dalam ingatan saya, daripada uang cek 1000 dolar. Ini selamanya ada dalam ingatan saya” (Through Sunshine and Shadows, hal. 108, 109).

Posted in Renungan | Leave a comment

Konspirasi, Konspirasi, Konspirasi

Oleh: Dr. David Cloud

Banyak orang yang terpikat kepada tipe pemikiran konspiratorial, dan tidak ada tempat pengeraman dan forum penyebaran yang lebih efektif bagi berbagai konspirasi dan penipuan dan hoax daripada media sosial. Ini sungguh suatu pandemi, yang menghasilkan paranoia dan menyebabkan orang-orang melakukan hal-hal yang gila.

Pada tanggal 31 Maret, seorang insinyur di California membelokkan sebuah kereta api dalam usaha untuk menabrakkannya ke kapal rumah sakit USNS Mercy, karena ia percaya kapal itu adalah bagian dari semacam rencana jahat untuk mengambil alih pemerintahan.

Pada tanggal 22 Februari, “Mad” Mike Hughes terbunuh di dalam roket yang dia buat sendiri, dalam usahanya untuk membuktikan bumi itu datar.

Konspirasi, konspirasi, konspirasi!

Pemerintah AS yang menciptakan coronavirus; Inggris yang menciptakannya; atau diciptakan di sebuah lab di Canada; Cina atau CIA yang menciptakannya sebagai senjata biologis; Bill Gates yang melakukannya, sedang mendapatkan untung darinya, atau memakainya untuk membunuh sekian persen dari populasi sebagai suatu proyek eugenics; Bill Gates berencana untuk memvaksinasi semua orang di planet ini dan melacak mereka dengan “sertifikat digital”; sebenarnya vaksin sudah ada, tetapi karena alasan gelap masih belum dikeluarkan; “pemerintahan bayangan” mengeluarkannya untuk menghentikan Trump; virus ini dimunculkan supaya perusahaan farmasi raksasa dapat menuai untung dari vaksin; jika kamu tidak dapat menahan nafas 10 detik, maka kamu sudah kena coronavirus; kina adalah obat yang sangat berbahaya; dosis besar vitamin C bisa menghalau coronavirus (dan juga hampir semua penyakit lain); virus ini dikaitkan dengan teknologi internet 5G (ada orang-orang yang gila teori konspirasi yang membakar peralatan 5G di Inggris); virus ini bisa disembuhkan dengan minum disinfektan….

Ada orang-orang yang terpikat kepada hal-hal seperti ini, mirip lalat terpikat pada madu, dan tidak ada apapun yang dapat meyakinkan mereka kepada kebenaran. Mereka senang sekali tetap berkecamuk dalam konspirasi ini atau itu. Mereka hidup untuk menyebarkan konspirasi dari forum media sosial kecil mereka.

Bagaimanapun, saya akan memberikan dua dari antara banyak alasan, mengapa saya tidak mempedulikan rentetan tiada henti teori konspirasi yang terus berdatangan, dan saya memiliki nol ketertarikan kepada website-website dan halaman media sosial yang berspesialisasi untuk hal-hal ini.

Pertama, teori-teori ini tidak dapat dibuktikan; dan kedua, andaikata ada yang benar pun, saya tidak bisa berbuat apa-apa tentang semua ini.

Sejak saya diselamatkan, saya jatuh cinta pada Alkitab, saya mengasihi kebenaran. Saya menginginkan kebenaran. Saya mau sesuatu yang solid, pasti, yang dapat dibuktikan dan diperagakan. Saya tidak tertarik kepada hal-hal yang tidak jelas. Terbalik dari pemikiran populer, mempercayai Alkitab bukanlah iman yang buta. Alkitab adalah buku yang didasarkan pada fakta-fakta historis dan geografis yang dapat diuji, dan sudah diuji, dan bukti bahwa Alkitab sungguh adalah sebagaimana klaimnya sendiri, tidak dapat dipungkiri. Lukas mengatakan bahwa kebangkitan badani Kristus dapat dibuktikan oleh “banyak tanda” (Kis. 1:3), dan ini benar untuk seluruh Alkitab.

Alkitab memberitahu saya tentang hal-hal yang sungguh penting yang saya perlu ketahui untuk hidup ini dan untuk kekekalan. Ia memberitahu saya bahwa rencana rahasia kedurhakaan Iblis sedang berlangsung dan bahwa Amanat Agung Allah juga sedang berlangsung. Iblis melakukan berbagai hal, dan manusia yang jatuh dalam dosa melakukan berbagai hal. Ada hal-hal yang dilakukan terbuka, ada hal-hal yang dilakukan dalam kegelapan. Tetapi Allah adalah Raja atas semuanya. Dia ada pada posisi kemudi dan memegang kendali. Saya akan memusatkan perhatian pada Dia dan apa yang Ia instruksikan umatNya lakukan pada waktu sekarang ini, bukan pada berbagai kelompok rahasia, spekulasi, dan konspirasi, konspirasi, konspirasi.

Jika anda orang yang senang memikirkan konspirasi, dan menemukan diri anda terpicu akhir-akhir ini, saya akan merekomendasikan agar anda rehat total dari media sosial dan website-website dan blog-blog berorientasi konspirasi, dan menenggelamkan diri pada pembelajaran Alkitab dan meditasi.

Saya merekomendasikan proyek yang sedang dilakukan oleh anggota-anggota jemaat kami selama hari-hari pengurungan diri di rumah ini, yaitu membaca 11 kitab Perjanjian Lama yang mengandung seluruh sejarah PL (Kejadian, Keluaran, Bilangan, Yosua, Hakim-Hakim, 1-2 Samuel, 1-2 Raja-Raja, Ezra, Nehemia) dan membuat garis waktu anda sendiri. Pada setiap sesi, baca beberapa pasal, perhatikan dengan seksama peristiwa-peristiwa yang tercatat, lalu tuliskan peristiwa-peristiwa penting yang terjadi. Lalu lakukan lagi dengan Matius sampai Kisah Para Rasul. Ini akan membantu anda memperkuat fondasi pengetahuan Alkitab anda, dengan menaruh keseluruhan garis zaman Alkitab dalam benak anda. Ini seperti berdiri dan memperhatikan keseluruhan hutan sebelum berjalan masuk dan meneliti masing-masing pohon. Usahakan untuk melakukan seluruh proyek ini dalam waktu yang secepatnya tetapi masih dengan pemahaman yang baik.

Posted in General (Umum) | Leave a comment

Kenneth Copeland Menyatakan Amerika Disembuhkan

(Berita Mingguan GITS 4 April 2020, sumber: www.wayoflife.org)

Pengkhotbah Pantekosta, Kenneth Copeland, telah memakai kuasa-kuasa nubuatan “Word-Faith”-nya untuk mengambil otoritas atas Covid-19 dan mendeklarasikan bahwa Amerika sudah disembuhkan. Dia berkata, “Berdiri dalam Jabatan Nabi Allah, saya melaksanakan penghakiman atas kamu, COVID 19. … Saya menuntut vaksinasi untuk muncul segera. Saya mengatakan kamu sudah selesai. Saya mengatakan kamu hilang. … Sudah selesai. Sudah usai. Dan Amerika Serikat sudah disembuhkan dan sehat lagi, kata Roh damai yang berkuasa yang juga adalah Raja Perang” (“Judgment Is Executed on Covid-19,” Mar. 30, 2020, YouTube).

Orang yang sangat kacau ini membawa aib bagi pekerjaan Yesus Kristus dan Firman Allah. Saya pernah melihat dia memberikan perintah kepada hurricane untuk sirna dan seorang anak perempuan yang lumpuh untuk disembuhkan, dan setelah berkoar-koar dan berteriak-teriak dan memerintahkan dan menyatakan segalanya sudah selesai, hurricane itu masih saja menghancurkan dan anak perempuan lumpuh itu masih saja lumpuh. Ini semua ada video-nya, bisa dilihat semua orang, sama seperti skandal yang paling mutakhir ini. Yesus Kristus dapat memerintahkan badai dan menyembuhkan segala penyakit, dan Dia memberikan tanda-tanda kuasa melakukan mujizat kepada Rasul-RasulNya untuk membuktikan kerasulan mereka. “Segala sesuatu yang membuktikan, bahwa aku adalah seorang rasul, telah dilakukan di tengah-tengah kamu dengan segala kesabaran oleh tanda-tanda, mujizat-mujizat dan kuasa-kuasa” (2 Kor. 12:12). Tetapi Copeland bukanlah seorang Rasul. Dia adalah orang yang “menyesatkan dan disesatkan” (2 Tim. 3:13), sama seperti para pembuat hoax Word-Faith lainnya. Saya percaya mujizat dan telah melihat banyak mujizat besar selama 47 tahun terakhir berjalan bersama Kristus, dan saya percaya penyembuhan telah menyaksikan penyembuhan yang ajaib sebagai jawaban terhadap doa, tetapi kita tidak bisa menuntut dan memerintahkan hal-hal ini. Di waktu yang sekarang ini, kita hidup berdasarkan iman, bukan penglihatan, sambil kita “menantikan saat anak-anak Allah dinyatakan” (Rom. 8:18-25).

Posted in Kharismatik/Pantekosta | Leave a comment

Elton John Mengkhotbahkan “Jadilah Apapun Yang Kau Inginkan”

(Berita Mingguan GITS 4 April 2020, sumber: www.wayoflife.org)

Rocker, Elton John, seorang aktivis hak asasi gay yang prominen, menjadi MC dari acara “The iHeart Living Room Concert for America” pada hari Minggu, 29 Maret. Artis-artis yang ikut antara lain Alicia Keys, Backstreet Boys, dan Mariah Carey, semuanya dari rumah mereka masing-masing. Pada usia 73 tahun, Elton John memberikan pesan ini kepada orang-orang muda: “Jadilah dirimu sendiri. Jangan biarkan orang lain membuat kamu down. … Saya sangat mencintai menjadi gay. … Jika kamu tidak senang di rumah, pergi saja, jangan biarkan siapapun menyiksa kamu karena kamu gay atau karena seksualitas kamu. … Banggalah akan dirimu sendiri. Ada begitu banyak jenis orang yang berbeda di dunia – orang straight, orang gay [dan] orang transgender. Kita semua anak-anak Allah. Orang-orang yang pada posisi tanggung jawab, yang seharusnya tahu lebih baik, menyerang orang gay, orang transgender … mereka mengklaim dekat dengan Allah, [tetapi] mereka berada paling jauh dari Allah, tidak bisa lebih jauh lagi” (“Elton John Has a Message for Struggling LGBTQ Youth,” Variety, 5 Juli 2019). Sepertinya Elton sekarang merasa dirinya adalah nabi Allah, karena dia berbicara atas nama Allah. Pesan yang Elton sampaikan ini adalah pesan dari budaya pop rock & roll sejak awalnya. Pada tahun 1960an, saya tertawan ketika Rolling Stones bernyanyi: “Saya bebas untuk melakukan apa yang saya inginkan, kapanpun saya mau,” dan grup Animals mengucapkan amin dengan kata-kata, “Ini hidupku dan aku akan lakukan apa yang ku ingikan; ini pikiranku dan aku akan pikirkan yang ku inginkan.” Filosofi ini sangat cocok dengan saya pada waktu itu, tetapi ujung dari hidup bagi diri sendiri adalah kematian, karena manusia bukanlah Allah bagi dirinya sendiri. Hidup semau seseorang adalah pemberontakan kepada Allah yang sejati yang memberikan kita kehidupan dan nafas dan segala sesuatu (Kis. 17:25). Sebenarnya, pesan “jadilah apa yang kau inginkan” sudah ada jauh lebih tua dari tahun 1960an. Sekitar 6000 tahun yang lalu, di sebuah taman yang sangat indah, seekor ular berkata, “Sekali-kali kamu tidak akan mati . . . dan kamu akan menjadi seperti Allah” (Kej. 3:4-5). Itu adalah kebohongan. Kita tidak bisa membuat diri kita sendiri allah, dan kita memang mati.

Posted in Kesesatan Umum dan New Age, LGBT, musik | Leave a comment

Tawon-Tawon Listrik

(Berita Mingguan GITS 4 April 2020, sumber: www.wayoflife.org)

Berikut ini dari creationmoments.com, 3 Februari 2020: “Berapa banyak tawon yang dibutuhkan untuk membuat jam digital berfungsi? Kalau dipakai tawon Oriental, enam tawon dapt menghasilkan cukup banyak listrik untuk menjalankan jam tangan digital tersebut. Para entomologis (ahli serangga) di Tel Aviv University sudah lama mempelajari tawon Oriental. Mereka paling tertarik dengan kerangka luar atau kulit dari tawon tersebut. Dan mereka telah menemukan bahwa kulit luar mereka berfungsi sebagai sel pembangkit tenaga solar yang hidup. Ketika cahaya matahari mengenai kulit luar tawon, listrik dibangkitkan. Untuk membuktikan hal ini secara dramatis, mereka merangkai enam tawon secara seri. Pengaturan seperti ini menghasilkan cukup banyak listrik untuk menjalankan sebuah jam digital selama beberapa detik. Riset mereka juga menyingkapkan fakta bahwa pembangkitan listrik oleh kulit tawon ini paling efektif dalam temperatur tawon itu biasanya beroperasi. Lapisan-lapisan yang berbeda pada kulit menghasilkan dan menampung aliran listrik. Voltase berkisar setinggi sampai beberapa ratus milivolt, dan aliran listrik yang terbentuk pernah tercatat setinggi beberapa sepersepuluh ampere. Efeknya adalah, tawon-tawon Oriental adalah semikonduktor yang hidup! Para peneliti sekarang menemukan diri dalam situasi klasik menyadari betapa mereka tidak tahu akan sesuatu dengan cara belajar akan sesuatu itu. Mereka melaporkan bahwa mereka tidak tahu bagaimana cara tawon-tawon itu mengkonversikan energi listrik ke suatu bentuk yang dapat mereka pakai. Mereka juga tidak tahu bagaimana kulit mereka dapat menyimpan atau menyalurkan energi tersebut. Ilmu pengetahuan modern sering sombong dalam pencapaian-pencapaiannya. Tetapi, setiap kali sains menyelidiki ciptaan Allah yang sepertinya paling sederhana, ilmuwan-ilmuwan diingatkan bahwa mereka perlu rendah hati. REF.: Reese, K.M. 1992. ‘Hornet cuticle may work like organic solar cell,’ Chemical & Engineering News, 23 Mar., hal. 94.”

Posted in Science and Bible | Leave a comment

Pangeran Charles Sedang Penyembuhan dari Coronavirus di Istana-Nya; Istana Saya Sedang Dibangun

(Berita Mingguan GITS 28 Maret 2020, sumber: www.wayoflife.org)

Pangeran Charles, orang yang dalam urutan pertama sebagai penerus takhta Inggris, mendapatkan hasil tes positif untuk coronavirus, dan sekarang sedang beristirahat di Balmoral Estate. Pangeran berusia 71 tahun tersebut “telah mengalami gejala-gejala ringan, tetapi masih dalam kesehatan baik dan sekarang bekerja dari rumah.” Istrinya, Camilla, Duchess Cornwall, ada bersama dengan dia. Ratu Elizabeth II, yang akan berusia 94 tahun bulan depan, dikatakan berada dalam kesehatan baik. Kastil Balmoral di Aberdeenshire, Skotlandia, adalah salah satu rumah pribadi milik ratu. Rumah itu sudah ada dalam kepemilikan keluarganya sejak tahun 1852, ketika properti tersebut dibeli oleh Pangeran Albert, suami dari ratu Victoria, yang sering disebut dalam istilah ‘Era Victoria,’ dan kastil baru itu dibangun sesuai dengan desain Pangeran Albert. Ia didirikan di atas batu granit yang diambil dari lingkungan kastil tersebut. Ada pada kastil itu sebuah menara jam dengan tujuh lantai yang masing-masing memiliki menara kecilnya. Keluarga Pangeran Albert, dengan sembilan anak mereka, sering menghabiskan waktu di sana, dan Victoria banyak menghabiskan waktu di Balmoral setelah kematian Albert. Wilayah istana itu meliputi 50.000 acre, dan mencakup padang, daerah berbatu, hutan-hutan (termasuk 3000 pohon pinus Caledonian yang tua), gunung, lembah, danau dan sungai. Ini adalah wilayah yang aktif dikerjakan, dengan wilayah perburuan, perhutanan (10.000 ton kayu per tahun), pertanian, peternakan, perkudaan, dan kumpulan rusa yang dipelihara. Lima puluh staf penuh waktu dan 50-100 staf paruh waktu mengerjakan istana ini dan wilayahnya. Philip mencintai Balmoral, dan telah menambahkan berbagai fitur, seperti sebuah taman air sejak tahun 1950an. Philip tinggal di Birkhall, sebuah rumah cantik yang bertempat di sebuah lembah di wilayah istana itu, dekat sungai Muick. Saya juga memiliki sebuah istana. Saya belum pernah melihatnya, tetapi ia sedang dibangun. Sebagai sesama ahli waris dengan Kristus, saya akan menempatinya suatu hari. Istana saya ini memiliki banyak kelebihan dibandingkan Balmoral dan Birkhall, antara lain bahwa ia didesain dan dibangun oleh Allah, ia bersifat kekal, dan istana ini adalah hadiah tak berbayar dari kasih karunia Allah, yang dibeli oleh Yesus Kristus. Oh, dan tidak ada pajak. “Janganlah gelisah hatimu; percayalah kepada Allah, percayalah juga kepada-Ku. Di rumah Bapa-Ku banyak tempat tinggal. Jika tidak demikian, tentu Aku mengatakannya kepadamu. Sebab Aku pergi ke situ untuk menyediakan tempat bagimu. Dan apabila Aku telah pergi ke situ dan telah menyediakan tempat bagimu, Aku akan datang kembali dan membawa kamu ke tempat-Ku, supaya di tempat di mana Aku berada, kamupun berada” (Yohanes 14:1-3).

Posted in Kesehatan / Medical, Pengharapan/Surga | Tagged | Leave a comment